Sepatu Terbaru Kobe Bryant yang Revolusioner

Senin, 15 Desember 2008 , 08:58:00

Main Basket Gaya Sepak Bola

Kobe Bryant (dan Nike) mencoba bikin sensasi. Sepatu baru sang superstar, Zoom Kobe IV, “melanggar” banyak “aturan basket,” rendah dan ringan ala sepatu sepak bola. Kalau Bryant lolos dari cedera engkel, sepatu ini bisa merevolusi industri sepatu basket.

Ulasan Azrul Ananda

TIDAK banyak bintang basket punya signature shoe. Tidak banyak yang punya signature shoe sampai berseri. Mereka yang sudah bertahun-tahun punya sepatu sendiri, biasanya bertahan lama karena memang punya karakter tersendiri.

Sepatu Michael Jordan? Selalu seksi dan inovatif.

Sepatu LeBron James? Selalu besar dan kokoh.

Sepatu Kobe Bryant? Selalu ringan dan lincah.

Karena Michael Jordan sudah lama pensiun, sepatu James dan Bryant merupakan dua “jualan utama” Nike saat ini. Keduanya punya “aliran” yang berbeda, sesuai dengan karakter dan gaya bermain masing-masing di lapangan.

Untuk musim NBA 2008-2009 ini, tampaknya Nike lebih fokus mendorong sepatu Bryant. Zoom Kobe IV, sepatu bintang Los Angeles Lakers itu, pekan lalu diluncurkan secara global, lewat webcast.

Lewat sepatu baru Bryant, Nike memang habis-habisan berinovasi dan berkreasi. Beda dengan sepatu terbaru James (Zoom LeBron VI), yang tampaknya dirancang tampil “aman dan sederhana.”

Lewat sepatu baru Bryant, Nike tampaknya memang ingin “menggoyang” pasar sepatu basket, membelokkan tren ke jalan baru menuju masa depan. Belakangan, penjualan sepatu basket memang tidak sedahsyat dulu. Menurut laporan Sports One Source, pasar sepatu basket di Amerika kini “hanya” USD 2,5 miliar setahun, hanya separo dari angka penjualan sepuluh tahun lalu, saat Michael Jordan masih merajalela.

Apa hebatnya sepatu Bryant? Sepatu itu diklaim sebagai yang paling ringan. Bahkan lebih ringan dari Nike Hyperdunk, sepatu yang dipakai kebanyakan pemain Team USA di Olimpiade Beijing. Bobot Zoom Kobe VI hanya 11,6 ons, sementara Hyperdunk 13 ons. Rata-rata sepatu basket lain di kisaran 15 ons atau lebih berat.

Untuk mencapai bobot seringan itu, Nike memakai teknologi seperti di Hyperdunk. Yaitu menggunakan Vectran, bahan nylon fiber yang tipis tapi kuat untuk membungkus kaki. Sebagai peredam kejut, Nike memakai LunarLitefoam di bagian depan, seperti yang dipakai tempat duduk pesawat luar angkasa NASA.

Namun, ringan bukanlah bahan omongan utama Zoom Kobe IV. Sepatu itu banyak diperdebatkan para penggila sepatu karena desainnya yang low. Tidak “tinggi” menutup engkel seperti kebanyakan sepatu basket.

Memang, sepatu low bukanlah barang baru. Bintang Washington Wizards Gilbert Arenas selalu suka sepatu rendah, dan Adidas telah menyediakan khusus untuknya selama bertahun-tahun. Bintang Phoenix Suns, Steve Nash, juga selalu suka pakai sepatu rendah.

Bedanya, sepatu low ini menghebohkan karena dipakai oleh seorang Kobe Bryant! Selama ini, sepatu low dianggap berbahaya, membuat pemain lebih rawan terkena cedera engkel. Kalau Bryant, yang gaya bermainnya banyak “belok-belok” sampai mau pindah ke low, maka anggapan itu bisa sirna.

Dan Nike mengklaim, Bryant sendiri yang minta sepatu low. Sebagai penggemar sepak bola (dulu besar di Italia), Bryant mengaku kagum melihat para pemain bola bisa mudah “belok-belok” dengan sepatu yang rendah dan ringan. Kalau engkel pemain bola saja tahan, kenapa tidak pemain basket?

Saat meeting, Bryant pun melontarkan tantangan untuk Eric Avar, performance footwear creative director Nike, untuk membuatkan sepatu basket yang rendah dan ringan ala sepatu sepak bola. “Permintaan itu mengagumkan. Ini pemain terbaik di dunia bilang tak butuh perlindungan engkel. Dia ingin membuktikan itu kepada semua pemain lain dan konsumen,” tutur Avar seperti dilansirESPN.

Bryant menegaskan itu. “Saya benar-benar terinspirasi dari menonton sepak bola. Saya berpikir, kalau saya bisa mengurangi bobot sepatu, saya bisa mendapatkan gerakan kaki yang lebih alami, dan itu lebih baik,” ucapnya lewat wawancara bersama CNBC.

Bryant mengaku tak khawatir mengalami cedera engkel. Dia bilang, dia sudah berkali-kali mengalami cedera engkel meski memakai sepatu tinggi. “Saya sudah bermain basket sangat lama. Setiap kali cedera engkel, itu karena saya mendarat di kaki orang lain. Itu namanya nasib buruk,” ucapnya.

Pemain 30 tahun itu mengaku sudah menjajal Zoom Kobe IV saat latihan, dan mengaku kagum dengan kelincahan sepatu tersebut.

Rencananya, Bryant akan menggunakan Zoom Kobe IV dalam pertandingan resmi untuk kali pertama pada 19 Desember nanti, saat melawan Miami Heat. Saat itu, semua orang akan memperhatikan engkelnya. Kalau hari itu dia sampai cedera engkel, penjualan Zoom Kobe IV bisa hancur, dan masa depan sepatu basket jenis low bisa sirna.

Kalau hari itu Bryant “selamat” dan tampil spektakuler, maka dunia sepatu basket bisa berubah total. Bakal makin banyak sepatu low beredar.

Ditanya soal risiko itu, Bryant mengaku percaya 100 persen dengan sepatu barunya. “Saya sangat percaya dengan sepatu ini, saya sangat percaya dengan teknologi di belakang sepatu ini. Saya tidak merasakan beban ekstra. Saya yakin sepatu ini membuat saya lebih cepat, melompat lebih tinggi, karena sepatu ini lebih ringan,” tandasnya.

Catatan tambahan: Selama ini sepatu basket dianggap kurang praktis. Tidak bisa dipakai harian karena berat dan “panas.” Dengan konsep ringan dan lowala Zoom Kobe IV, sepatu basket pun menjadi lebih multiguna. Kalau lebih multiguna, maka mungkin lebih mudah jualannya, dan kelak mungkin sepatu basket kembali merajalela.

Toh, bagaimana pun juga, tujuan utama Nike adalah jualan sepatu… (azrul ananda)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s