Sepuluh Tahun Lewat, Ayo Seratus Tahun Lagi

dblindonesia.com | 29-Apr-2013

 Mulai 4 Mei mendatang kompetisi basket pelajar SMA terbesar di Indonesia, DBL, memasuki tahun penyelenggaraan ke-10 di Surabaya. Menyambut musim bersejarah ini, berikut catatan Azrul Ananda, Dirut PT Jawa Pos Koran yang juga commissioner dan founder DBL.

2004. Tahun kali pertama DBL, waktu itu DetEksi Basketball League, diselenggarakan. Tujuan sederhana: Supaya halaman anak muda di Jawa Pos punya event olahraga, setelah sebelumnya punya event musik dan mading. Tapi, seperti event-event lain DetEksi, event basket ini juga harus digarap dengan sebenar-benarnya.

Jujur, saat itu tidak ada tujuan untuk masa depan basket nasional.

Pertanyaan yang sampai hari ini masih sering kami dapatkan: Mengapa basket? Kalau melihat sepuluh tahun yang lalu, mungkin kami boleh bilang bahwa basket beruntung.

Apa pun event olahraganya waktu itu, kami mengutamakan keterlibatan setara putra maupun putri. Mengutamakan teamwork, dan melibatkan banyak pemain dan peserta.

Pilihan terakhir jatuh pada basket atau voli.

Akhirnya kami pilih basket, karena ada elemen lifestyle yang lebih menonjol.

Bukan karena saya suka basket, bukan karena alasan lain.

26. Umur saya waktu DBL kali pertama diselenggarakan. Bahkan, technical meeting pertama itu pas ultah saya ke-26. Sepuluh tahun kemudian… Tak usah dibahas ya, karena usia tidak bisa di-rewind.

40. Hanya Rp 40 juta modal awal yang kami miliki untuk memulai liga SMA kala itu. Cuman ada satu sponsor. Berapa nilai sekarang? He he he…

1 dan 16. Satu kaus seragam, yang harus dipakai panitia selama 16 hari penyelenggaraan pada tahun pertama itu. Ketika hari pertama, warnanya masih putih semua. Ketika hari terakhir… Anda bisa bayangkan sendiri!

95. Jumlah tim peserta di tahun pertama itu, dari SMA-SMA se-Jawa Timur. Seharusnya 96, satu mengundurkan diri usai technical meeting karena DBL menetapkan aturan larangan pemain profesional dan semi-profesional di liga pelajar ini.

Sekarang, total tim peserta sudah di atas 1.200 tim di 22 provinsi di Indonesia. Dari Aceh sampai Papua. Bila dulu jumlah pemainnya di angka 2.500-an, sekarang sudah di atas 25 ribu orang. Banyak sekali ya…

3.000. Harga tiket nonton waktu itu hanya Rp 3.000. Sudah “termahal,” karena kebanyakan even yang lain gratis. Harga tiket naik jadi Rp 5.000 pada final pertama DBL di GOR Kertajaya.

Saya ingat, malam sebelum Final Party perdana itu, ketika sedang “asyik” memasang spanduk di depan meja wasit, ada bapak-bapak datang. Dia tanya, ini untuk apa. Saya bilang, ini untuk final besoknya. Dia tanya, tiketnya berapaan. Saya bilang, Rp 5.000. Dia bilang lagi: Mana bisa laku?

Besoknya: Ha ha ha!

Lebih dari 5.000 penonton memadati GOR Kertajaya. Karena kapasitas hanya 3.000. Penonton harus gantian. Suporter final putri harus gantian dengan putra. Katanya, penonton final 2004 itu mengalahkan rekor PON 2000 di tempat yang sama.

Tahun itu, yang hebat ya kru DetEksi Jawa Pos. Bayangkan, kami hanya merencanakan diikuti 40 tim, ternyata 95. Alhasil, karena gedung tidak bisa di-booking berurutan, maka tim kami pun harus bekerja seperti tim SWAT. Saat babak penyisihan, satu malam di GOR Hayam Wuruk, besoknya pindah setting ke GOR Bumimoro, besoknya balik lagi pindah setting ke GOR Hayam Wuruk, dan begitu terus-menerus.

Tahun pertama itu pun perfect ending. Final putra berlangsung superseru hingga perpanjangan waktu. Dimenangkan SMAN 2 Surabaya.

DBL pun terus jadi omongan… Bagi anak basket, jadi even yang “dikangenin.”

Tahun pertama itu, ada total 17 ribu penonton. Tahun 2013 ini, kami terus melangkah mantap menuju SATU JUTA penonton se-Indonesia dalam setahun!

***

Fast forward, sepuluh tahun sudah berlalu. Kini sudah ada perusahaan khusus, PT Deteksi Basket Lintas (DBL) Indonesia, yang mengelola DBL (kini Development Basketball League).

Karyawannya sudah di kisaran angka 100. Kantornya hampir seluruh lantai 20 Graha Pena. Krunya tak henti-henti keliling Indonesia, bahkan pergi ke berbagai negara untuk urusan basket.

Kalau dulu “modal” hanya Rp 40 juta. Sekarang anggaran penerbangannya saja di angka miliar.

Bukan hanya untuk DBL. Juga untuk National Basketball League (NBL), Women’s National Basketball League (WNBL), dan yang terbaru -spinoff dari DBL SMP- Junior Basketball League (JRBL).

Sekarang juga sudah ada DBL Arena. Kalau dulu masalahnya gedung kapasitas 3.000 tidak cukup. Sekarang masalahnya gedung kapasitas 5.000 tidak cukup. Malah di kota lain, ada masalah gedung kapasitas 8.000 tidak cukup.

Tapi saya selalu berpikir, aneh juga bagaimana sebuah liga SMA seperti DBL ini bisa berlangsung sampai sepuluh tahun.

Bayangkan, anak umur 15 tahun yang tahun 2013 ini bermain di DBL. Sepuluh tahun yang lalu, dia masih umur 5 tahun! Jadi, kalau dia baca tulisan ini, maka dia akan seperti baca buku sejarah zaman dahulu kala!

Pada DBL 2004, peserta memanggil saya “Mas.” Pada DBL beberapa tahun terakhir, mereka memanggil saya “Om” atau “Pak.”

Bagaimana sepuluh tahun lagi ya? Bagaimana 20 tahun lagi ya? Gawat. Saya bakal jadi “Mbah DBL.” Aduh, aduh…

Oke, jangan berpikir 20 tahun lagi. Berpikir sepuluh tahun lagi dulu. Seperti DBL 2023 nanti?

Terus terang, sepuluh tahun terakhir berkembang tanpa benar-benar ada planning yang pasti. Kami hanya kerja, kerja, dan kerja. Mengoptimalkan segala keadaan, memaksimalkan segala situasi, dan memanfaatkan segala kesempatan yang ada.

Sepuluh tahun ke depan, tentu kami lebih punya planning.

Sebagian adalah rahasia.

Sebagian lagi kami tidak berani memastikan, karena situasi dan kondisi akan terus berubah. Yang terpenting adalah bagaimana untuk terus kerja, kerja, dan kerja. Dan terus mampu beradaptasi dengan segala perkembangan situasi.

Kepada seluruh kru yang pernah bekerja di DetEksi atau DBL Indonesia selama sepuluh tahun terakhir, terima kasih banyak. Kita semua telah memberi manfaat banyak kepada ratusan ribu anak/orang, atau bahkan jutaan anak/orang.

Tidak ada yang mudah, dan jalan tidak akan pernah menjadi lebih mudah. Kitanya saja yang akan makin pintar, makin tangguh, makin berkembang.

Bayangkan, sepuluh tahun lagi, bakal ada berapa ratus ribu/juta anak/orang yang pernah terlibat langsung di DBL sebagai peserta. Berapa juta orang yang pernah merasakan serunya jadi penonton DBL. Berapa juta orang yang merasakan manfaat dari DBL, dan menularkan manfaat/pengalaman itu untuk jutaan orang lebih banyak lagi…

Bayangkan seratus tahun lagi…

Sepuluh tahun sudah berlalu. Yang sudah berlalu biarlah berlalu. Ayo seratus tahun lagi! (*)

sumber : http://www.dblindonesia.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s