Azrul Ananda: Basket Sangat Mungkin Kalahkan Popularitas Sepakbola

MAY 9, 2012 | BY 

azrul ananda Azrul Ananda: Basket Sangat Mungkin Kalahkan Popularitas SepakbolaAzrul mengungkapkan rasa syukurnya karena liga basket yang ia bentuk sejak di Surabaya sudah besar seperti sekarang. DBL sekarang menjangkau lebih dari 27.000 peserta dengan 1.500 tim dari Aceh sampai Papua. “Saat itu, hal ini dimaksudkan untuk mendukung penjualan koran Jawa Pos. Tapi, ternyata cukup booming dan mendapat dukungan besar dari berbagai kalangan, khususnya anak muda. Dari Jawa Timur, DBL berhasil mengekspansi seluruh Indonesia. Tahun 2012,” kata Azrul di tengah-tengah pertandingan liga antarsekolah yang digelar di Gelora Pemuda, Bulungan, Jakarta, Rabu (09/05/2012).

Presiden Direktur Grup Jawa Pos ini berani mengklaim DBL merupakan liga terbesar nomer dua di Indonesia setelah sepakbola. Azrul optimistis pada tahun ini, liga ini berhasil menjangkau 700.000 penonton. “Ini akan menjadi liga pertama selain sepakbola yang menghadirkan sejuta penonton dalam waktu dekat,” kata Azrul.

Boleh dibilang DBL ini cukup fenomenal. DBL memiliki cikal bakal dari rubrik DeTeksi, kolom khusus anak muda besutan Jawa Pos. DBL dulunya merupakan singkatan dari DetEksi Basketball Leaque dan dimulai pada tahun 2004. Dari Surabaya, DBL berekspansi ke kota-kota lain. Pada tahun 2009, DBL berekspansi sampai Australia yang mana Tim pura DBL Indonesia All-Star 2009 memenangi pertandingan dengan menaklukkan tim Western Australia. Pada tahun 2010, singkatan DBL berganti menjadi Development Basketball League. Perubahan nama ini sebagai langkah penting untuk mencapai misi DBL, yakni mengembangkan konsep atlit pelajar yang tidak hanya mengembangkan sisi olahraganya, tapi juga kepribadian dan profesionalitas.

DBL Azrul Ananda: Basket Sangat Mungkin Kalahkan Popularitas Sepakbola“Ini kami buat karena waktu itu tidak ada event untuk anak muda yang digelar secara konsisten. Mereka hanya berhantung pada satu sponsor. Kalau hanya satu sponsor, mereka tergantung pada kebutuhan pemasaran merek tersebut. Nah, kami lain, pada tahun 2008, kami membentuk PT DBL Indonesia yang mengelola event ini secara penuh fulltime. Event ini jalan terus walaupun mungkin tanpa sponsor,” tandas Azrul.

Dengan PT sendiri, DBL bisa fokus menggarap tim dan penontonnya, termasuk sistem merchandising. Tak heran bila di pertandingan ada suvenir-suvenir khas DBL, seperti sepatu Azrul Ananda. “Kami juga berhasil mengambil liga profesional seperti NBL Indonesia. Kami juga membentuk liga khusus perempuan dengan nama WNBL Indonesia. Ini produk-produk kami yang kami kelola secara perusahaan,” imbuh Azrul.

Azrul menambahkan DBL berhasil memasarkan olahraga yang selama ini digerakkan kalangan ekonomi sosial AB menjadi yang disukai masyarakat, khususnya anak muda. “Menurut survei yang kami lakukan bersama Astra Honda Motor, untuk remaja usia 13-17 tahun, basket merupakan olahraga nomer satu di atas sepak bola. Masa depan basket sangat cemerlang dan bisa jadi nantinya mengalahkan sepakbola,” tandas Azrul.\

sumber : http://the-marketeers.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s