Sejarah Jawa Pos

Dahlan Iskan dan Azrul Ananda: Keteladanan yang Mengalir Sampai Jauh

by Android Indonesia

Tuesday, 24 April 2012 at 10:20

Dahlan Iskan dan Azrul Ananda: Keteladanan yang Mengalir Sampai Jauh
download

_____________________________________________________________________

Dahlan Iskan membangun kerajaan bisnis Jawa Pos dengan kerja keras luar biasa. Bahkan, beberapa kalangan menilai Grup Jawa Pos menggurita karena sikap one man show Dahlan. Toh, kalangan dekatnya justru mengaku banyak melihat keteladanan yang begitu nyata diperlihatkan Dahlan dalam keseharian. Apa saja itu?

Dahlan Iskan sudah lama tak berkantor di Graha Pena, Surabaya. Namun, semangat, disiplin, kerja keras, kesederhanaan yang dimiliki Dahlan tertancap kuat di seantero kantor Jawa Pos yang membentang dari Sabang sampai Merauke. Jejak keberhasilan Dahlan bukan saja terukir dari pencapaian Jawa Pos yang menjelma menjadi konglomerasi bisnis media dengan sekitar 120 media cetak dan 20-an stasiun televisi lokal yang terserak di berbagai wilayah Nusantara, 40 jaringan percetakan, pabrik kertas, power plant, perminyakan, agrisbisnis, dan properti. Dahlan juga mewariskan sebuah keteladanan.

Teladan tentang kesederhanaan, kerja keras, dan logika akal sehat sehingga melahirkan budaya bersikap, budaya berpikir, budaya bekerja pada segenap awak Grup Jawa Pos (GJP) sehingga grup usaha ini terbang sangat tinggi.Di bawah kendali peraih penghargaan Enterpreneur of the Year 2001 dari Ernst & Young yang dilahirkan di Magetan 17 Juli 1951 ini, gurita bisnis GJP merentang seantero Nusantara. Aset GJP ditaksir mencapai triliunan rupiah dengan omset sekitar Rp 2 triliun.

Keberhasilan Dahlan dinilai banyak kalangan karena memiliki keberanian mengambil risiko yang terukur dan kerja keras, serta kepiawaian membaca peluang. Dan, Dahlan konsisten dengan sikapnya. Kini, sebagai komandan PLN, di minggu pertama berkantor di Trunojoyo, ia sudah langsung memperlihatkan taringnya dengan mengganti sumber energi primer dan menyediakan trafo cadangan untuk keperluan distribusi listrik sebagai upaya menghemat beban subsidi sebesar Rp 5 triliun tiap tahun. Ia juga memangkas jalur birokrasi dan membenahi struktur organisasi. Dan, seperti juga di Jawa Pos, ia selalu memberi teladan disiplin waktu dan kesederhanaan. Pukul 6.45 ia sudah tiba di kantor.

Rapat direksi pun diubah menjadi pukul 7.00. Ia juga biasa makan di kantin karyawan dan seminggu sekali suntik imunisasi hepatitis B di Poliklinik PLN.Tak ada yang berubah dari seorang Dahlan. Yang berubah hanya penampilannya. Dulu, sebagai CEO GJP ia kerap terlihat berkemeja panjang gombrong dengan sepatu kets membungkus kakinya. Kini, ia lebih terlihat perlente dengan setelan jas. Bagaimana ia mewariskan wisdom strategi bisnisnya sehingga GJP tetap melaju kencang meski ayah Azrul Ananda dan Isna Fitriana ini tak lagi ikut cawe-cawe? Berikut petikan wawancara SWA dengan Dahlan Iskan:

Bagaimana perasaan Anda meninggalkan Jawa Pos?

Sekarang, posisi saya Chairman Grup Jawa Pos. Benang merah yang harus dipahami oleh seluruh pemimpin di Grup Jawa Pos adalah harus percaya bahwa di setiap zaman itu punya generasinya tersendiri, dan setiap generasi itu punya zamannya tersendiri. Nah, agar bisa lintas generasi alias bisa diterima di setiap generasi, pahamilah hal tersebut lebih dulu dengan sikap mau menerima, berpikiran terbuka, dan fleksibel. Kalau tidak paham akan hal tersebut, jangan coba-coba bisa menjadi pemimpin. Jadi, pahamilah setiap zaman itu pasti ada bedanya dan pelakunya. Jangan pernah ngotot untuk bisa terus memimpin di zaman yang sudah bukan zamannya lagi. Sesungguhnya, itu sama saja omong kosong. Saya saja menyadari kalau sudah bukan zaman saya lagi memimpin dengan tipikal dan cara saya di zaman sekarang. Sudah saatnya alih generasi. Saya legowo akan hal ini.

Sekarang Azrul ikut di Jawa Pos. Pendapat Anda?

Ya, begitulah.Azrul jadi pemimpin Grup Jawa Pos?Hmmm… sebenarnya saya tidak pernah bercita-cita dan menginginkan Azrul bergabung dan bahkan menjadi pemimpin di Grup Jawa Pos. Saya lebih senang dia menjadi profesional atau menjadi sesuatu yang dia inginkan. Saya tidak mau dia menderita seperti saya. Apa sih kayanya jadi wartawan itu? Makanya, sejak lulus SMP, dia saya sekolahkan ke Amerika Serikat supaya jauh dari “bau tinta” Di AS kan dia lebih punya banyak pilihan. Saya menyadari sepenuhnya sejak dini kalau saya memang tidak mau menyiapkan Azrul sebagai pemimpin di Grup Jawa Pos. Saya tidak mau dikecam dan anak saya dikecam karena tindakan nepotisme itu.

Namun, akhirnya Azrul masuk juga di Jawa Pos …

Sepulang dia dari Kansas, AS, tahun 1999, sebagai master international marketing, dia datang kepada saya meminta bekerja di koran Jawa Pos. Saat itu saya masih menjadi Dirut Jawa Pos. Saya jawab saja, gak mungkin kamu bisa kerja di sini. Azrul heran dengan pernyataan saya itu, lalu dia membalas pernyataan saya kalau dia tidak dibolehkan kerja di Jawa Pos, dia akan bekerja di Kompas. Waduh bingung kan saya dan saya merasa dipojokkan dengan pernyataan Azrul yang mau kerja di Kompas kalau tidak diizinkan bergabung dengan Jawa Pos. Saya berada di posisi sulit. Paling sulit dalam kehidupan saya. Saya diskusikan dengan kawan-kawan petinggi Jawa Pos.

Saya tahu hal ini bertentangan dengan hati nurani saya, dan melanggar prinsip manajemen.Bagi saya, sangat sulit memutuskan menerima Azrul bekerja di Jawa Pos. Saya tahu saya sudah berupaya menjauhkan Azrul sedemikian rupa dari bau tinta Jawa Pos, tapi kalau ternyata dia masih mau dan memilih untuk dekat dengan bau tintanya Jawa Pos, saya anggap itu sudah takdir Azrul. Bahwa akhirnya dia ada di Jawa Pos, ya takdir Azrul. Sampai-sampai saya membujuk dia untuk bergabung di JTV saja dulu, biarpun bukan koran Jawa Pos, kan masih Grup Jawa Pos. Tapi dia tetap tidak mau dan tetap ingin masuk di koran Jawa Pos. Akhirnya, ya iyalah, daripada di Kompas karena gak enak kan, masa kerja di kompetitor. Apalagi Azrul sangat optimistis dan percaya diri kalau dia bisa diterima di Kompas dengan background pendidikan formal dan pengalaman jurnalistiknya di koran orang tua angkatnya waktu tinggal di Kansas. Dia pun sering menjadi koresponden luar negeri Jawa Pos. Saat itu, memang dia diizinkan menjadi koresponden Jawa Pos karena tidak ada ikatan karyawan.

Bagaimana prosesnya?

Azrul memulai sebagai wartawan. Ketika diterima bekerja di Jawa Pos, dia juga harus menjadi reporter lebih dulu biarpun dia pernah menjadi koresponden Jawa Pos selama tiga tahun. Selama setahun, dia menjadi reporter dan ditempatkan di Surabaya. Kemudian menjadi redaktur untuk desk olah raga setahun, redaktur desk kota setahun, lalu redaktur anak muda satu tahun, terus redaktur halaman 1 satu tahun. Setelah proses itu baru deh dia menjadi pemred selama dua tahun. Jadi, kata siapa dia dengan mudahnya begitu saja diterima jadi wartawan Jawa Pos. Apalagi dia juga mendapat penilaian yang sama seperti wartawan Jawa Pos lainnya karena ada sistem penilaian yang harus dipatuhi.

Bagaimana meminimalkan kesan nepotisme?

Apa yang saya lakukan untuk meminimalkan kesan nepotisme antara saya dengan anak saya? Pertama, ya Azrul harus mau memulainya lagi dari posisi terbawah meski dia punya pengalaman jurnalistik di tempat lain. Kedua, dia juga punya nilai lebih baik dari kawan-kawan selevelnya bahkan dari kawan-kawan di Jawa Pos. Dan, dia dinilai oleh sekelilingnya. Kalau rata-rata orang terbaik saya di Jawa Pos itu nilainya 7,5, nilai Azrul harus lebih dari 7,5 itu. Misalnya hasil penilaian Azrul itu juga 7,5 atau 8, maka saya tidak akan memilih Azrul. Saya lebih baik memilih karyawan Jawa Pos yang bukan anak saya yang punya nilai sama dengan Azrul untuk menjadi pemimpin. Artinya, Azrul harus bisa menunjukkan kemampuan yang lebih dari rata-rata nilai karyawan-karyawan terbaik saya.

Bagaimana proses penilaiannya?

Untuk menilai prestasi seseorang di koran kan mudah. Ketika dia jadi reporter, berita-berita hebat seperti apa yang sudah dia berhasil cover dan tembus. Kemudian, ketika dia menjadi redaktur, dilihat bagaimana isi halaman desk yang menjadi tanggung jawabnya. Ketika dia jadi redaktur pun, akan terlihat bagaimana relationship-nya dengan wartawan lain di Jawa Pos dan dengan wartawan dari media-media lain. Berita-beritanya berbobot dan netral atau tidak. Apalagi ketika dia menjadi pemred, termasuk terobosan-terobosan yang bisa dia lakukan yang akhirnya berujung pada peningkatan penjualan atau tiras dan pendapatan di samping konten koran itu sendiri.

Akhirnya Anda memutuskan Azrul menjadi pengganti Anda?

Saya memutuskannya menjadi pemred ketika Azrul membuat terobosan-terobosan seperti dia melahirkan konsep DetEksi yang berpengaruh pada peningkatan tiras, citra, dan penjualan Jawa Pos. Dia punya ide kreatif dan berhasil diwujudkannya. Ketika dia menjadi redaktur kota, dia berhasil mengubah tampilan halaman desk kota menjadi sangat metropolis sehingga Jawa Pos semakin dikenal bukan hanya sebagai koran lokal dari Surabaya. Ketika dia menjadi redaktur olah raga, dia melahirkan konsep sportivo. Ketika dia menjadi redaktur halaman 1 dan saat itu ada bom Bali, dia berhasil membuat liputan yang deep mengulas tentang bom Bali. Dan, pastinya, keberhasilan Azrul itu bukan hanya prestasi Azrul karena dia punya tim biarpun ide itu berasal dari dia. Ketika Azrul ditetapkan menjadi Pemimpin Umum setara Dirut Jawa Pos, Azrul dua poin lebih unggul dari kandidat yang lain. Jadi, bukan semata-mata dia anak saya. Toh, Azrul pun saat menjadi dirut pernah saya pecat.

Mengapa?

Sebetulnya, pemecatan Azrul itu tidak terkait dengan pekerjaan dan posisi Azrul di Jawa Pos. Ada urusan pribadi, yang tidak ada hubungannya dengan Grup Jawa Pos sama sekali, Azrul saya berhentikan sementara. Kalau dia orang lain, mungkin tidak akan diberhentikan karena masalah itu baru hanya rumor belaka. Nah, karena Azrul anak saya, saya putuskan untuk diberhentikan sampai penyelidikan atas kebenaran rumor tersebut. Ternyata setelah penyelidikan yang berlangsung 6 bulan, itu hanya rumor, dan kawan-kawan di Jawa Pos meminta Azrul kembali. Saya perhatikan selama 6 bulan nganggur dari Jawa Pos itu, Azrul tidak bersikap negatif. Dia tetap meliput dan menulis serta mengirimkan tulisannya dari luar kantor Jawa Pos. Dia tidak berkantor selama penyelidikan berlangsung. Kan bisa saja dia ngambek, namanya anak muda, wong gak salah kok, cuma rumor, dia diberhentikan. Dia bisa saja menuntut hal tersebut pada saya.

Tapi, sepertinya dia gak beban dalam menghadapi cobaan itu.Hikmah saya berobat, saya bisa lebih rileks dan perusahaan baik-baik saja. Sakitnya saya juga yang membuat saya berpikir untuk melepaskan semua jabatan saya.Ketika Azrul menjadi Kepala Pemasaran dan Produksi, sistem pemasaran dan produksi koran jadi lebih sistematis. Dengan kata lain, Azrul jauh lebih sistematis, efisien dan efekif. Dan, saya rasa memang sudah saatnya Grup Jawa Pos itu berubah, dari yang awalnya di masa saya yang bisa disebut kelompok perintis itu banyak menggunakan pendekatan personal. Nah, di zaman Azrul dan anak-anak yang lebih muda lagi, Grup Jawa Pos sudah mulai dikelola dengan sistem yang rapi, tertib, tertulis, dan akuntabel. Ya kalau kata orang pintar, lebih GCG-lah (Good Corporate Governance “Red.) dan lebih terstruktur. Tapi, sifat egaliternya dan sederhana dalam berpakaian yang kasual itu juga nurun dari saya, padahal saya tidak pernah mengajarinya begitu.

Apa harapan Anda pada kepemimpinan Azrul?

Kelebihan Grup Jawa Pos di bawah kepemimpinan yang sekarang, kalau saya perhatikan, lebih sistematis dan metodologis. Azrul berada di dalam era kepemimpinan yang sekarang. Nah, yang saya harapkan dari Azrul itu lebih memahami perhitungan akuntasi keuangan perusahaan dengan cara belajar lagi.

Bagaimana dengan putri Anda, mengapa tidak bergabung?

Anak saya yang lain yang bernama Isna itu memang benar-benar tidak bergabung dalam bisnis keluarga. Isna punya perusahaan sendiri, butik atau toko pakaian. Kalau tidak salah ada tiga butik. Dia juga punya bisnis penyewaan peralatan musik dan sound system. Isna sih boro-boro punya passion bergabung dengan Grup Jawa Pos.

Bagaimana Anda mendidik putra-putri Anda, dalam kehidupan ataupun bisnis?

Saya tidak pernah menasihati anak-anak secara langsung. Tidak pernah mengarahkan mereka harus seperti apa. Tidak. Saya biarkan mereka berpikir dan berbuat sesuai dengan keinginan mereka. Sepanjang hidup saya sampai sekarang, saya hanya bicara dua kali tentang wisdom pada anak saya. Itu pun saya sampaikan dengan bercerita.Pada kesempatan pertama, saya ceritakan pada mereka tentang Surabaya Post. Ini koran sangat besar pada masa itu. Bahkan Jawa Pos tidak ada apa-apanya. Saya bilang kerajaan ini runtuh karena tidak ada yang mau melanjutkan. Anaknya yang pertama, Iwan Jaya Aziz, terlalu pandai. Tiap kali disuruh pulang selalu menolak, karena di kampusnya pangkat dia selalu naik. Dia juga menjadi tokoh ekonomi yang besar. Anaknya yang kedua di Jakarta, menjadi psikolog. Sementara anaknya yang ketiga tukang menghabiskan uang. Kerajaan Surabaya Post runtuh karena tidak ada yang melanjutkan.

Saya menyampaikan ini bukan bermaksud memengaruhi mereka. Biar saja mereka yang memutuskan. Tetapi saya mau menunjukkan kalau ada kasus seperti ini.Lalu, saat anak saya lulus dari SMA di Kansas, AS. Waktu itu saya undang mereka berdua untuk makan malam sangat spesial. Saya katakan kalau saya mau berterima kasih kepada mereka. Saya katakan kepada mereka, saya undang Anda makan karena ingin berterima kasih. Karena, selama ini Anda tidak merepotkan saya. Seandainya Anda terlibat narkoba, tentu saya harus berurusan dengan polisi. Saya juga tidak bisa bekerja. Kalau Anda terjerat narkoba mungkin saya juga akan “habisâ€. Kedua, Anda tidak menghamili anak orang. Tidak menyakiti cewek lain. Saya katakan seperti itu kepada anak-anak saya. Saya ingin dengan bercerita, tidak secara langsung mengarahkan anak-anak. Mereka juga akan merasa kalau apa yang mereka lakukan selalu saya perhatikan.

Bagaimana Anda melihat kehidupan?

Saya melihat orang tua saya bekerja terlalu keras. Jadi mungkin secara tidak sadar saya melihat orang hidup ya seperti itu. Misalnya, bapak saya habis sembahyang Subuh terus ke pekarangan. Jam 7 dia berangkat menjadi tukang kayu. Lalu pulang sembahyang Dzuhur, ke pekarangan lagi. Selanjutnya kembali nukang kayu. Dan setelah sembahyang Isya, dia ke pekarangan orang lain untuk menjaga air dan sebagainya. Nah, secara tidak sadar saya menilai bapak bekerja terlalu keras. Dan ini menginspirasi saya dalam menjalani kehidupan. Saya percaya pada hidup. Itu saya istilahkan sunatullah, bahwa orang mau dapat itu harus kerja. Kalau mau sukses harus kerja keras.

Seberapa sering Anda gagal?

Pertanyaan menarik. Karena saya lebih senang bicara soal kegagalan. Sebab orang kalau sudah sukses, ngomong apa saja enak. Sebenarnya ini tidak fair. Saya sering diminta mengisi seminar untuk berbicara sukses saya. Saya merasa tidak begitu-begitu juga. Karena, saya mengalami kegagalan juga banyak banget. Tapi saya tidak pernah diundang seminar dengan topik kisah-kisah kegagalan Dahlan Iskan.Padahal, kegagalan saya banyak sekali. Misalnya, provider Internet. Saat belum banyak orang masuk Internet, saya masuk duluan. Karena terlalu dini kami masuk ke bisnis itu, ya kami gagal. Koran ada juga beberapa yang gagal. Real estate, saya gagal. Kemudian masuk ke hotel, saya gagal. Properti saya gagal. Saya kira kalau Rp 5 miliar saja kegagalan saya itu ada. Tetapi karena banyak yang berhasil, orang lantas menilai Dahlan Iskan itu orang yang bertangan dingin. Apa saja yang dia pegang pasti jadi. Itu sama sekali tidak betul.

Tip supaya sukses dalam berbisnis?

Ketika memulai bisnis, ketika mau memulai harus tahu apa escape yang harus dilakukan kalau menghadapi masalah yang berbahaya. Misalnya, rugi Rp 10 miliar masih lebih baik daripada rugi Rp 15 miliar. Rugi Rp 15 miliar harus lebih baik ketimbang rugi Rp 20 miliar. Itu harus menjadi pegangan. Nah, ketika sudah rugi-rugi-rugi dan sesudah dianalisis investasinya ini akan rugi terus, ya berhenti.Banyak orang yang tidak berani berhenti. Wah, kita kan sudah rugi Rp 10 miliar. Kenapa harus berhenti? Ah, tidak boleh seperti itu. Kalau memang diperkirakan tidak tertangani harus berhenti. Jangan bilang, sayang kan sudah habis Rp 10 miliar. Harus berani bilang, mumpung masih Rp 10 miliar, harus berhenti.Kalau mau sukses, harus jalani apa yang ada. Mulai dari kecil, sekarang, jangan nunggu nanti-nanti. Fokus. Jangan berpikir ingin cepat besar. Yang penting tekuni dahulu sampai batas waktu tertentu, baru mengembangkan diri.

Nilai-nilai bisnis apa yang Anda pegang?

Banyak orang salah sangka memandang Dahlan Iskan. Orang berpikir kalau saya punya grand plan. Menurut saya tidak. Saya ini benar-benar seperti air yang mengalir, tetapi kalau bisa yang deras. Jangan air yang mengalir tapi biasa saja. Karena apa? Saya pikir saya ini tidak punya cita-cita. Hahahaha…. Tapi setelah saya rasa-rasakan, beruntung juga tidak punya cita-cita. Hehe… Kenapa? Karena tidak terlalu mempertaruhkan segala sesuatu untuk mewujudkan cita-cita itu.Orang yang tidak punya cita-cita lebih fleksibel. Bayangkan misalnya saya harus sampai di sana, dan itu harus tercapai. Lalu di depan sana tiba-tiba ada dinding. Kalau orang yang punya cita-cita keras, dia akan tabrak dinding itu. Iya kalau dindingnya kalah. Lha kalau dindingnya terlalu kuat? Mati dia.Tapi kalau orang yang gak punya cita-cita, bilang wah di depan ada dinding. Ya belok aja. Misalnya di sana ada batu, ya belok aja. Jadi saya merasa tidak punya cita-cita itu ya bagus juga. Hahahaa…. Ini saya serius. Tidak mengada-ada.

Cita-cita tertinggi Anda, apa?

Hahahaha… Cita-cita tertinggi saya cuma satu: pengen punya sepeda! Itu saja. Bahwa sekarang punya helikopter, punya Jaguar, punya Mercy itu sama sekali di luar cita-cita saya. Cita-cita saya cuma punya sepeda. Kenapa? Karena saya anaknya buruh tani. Saya tidak boleh latihan naik sepeda. Berarti saya harus meminjam sepeda teman. Bapak saya bilang, “Kalau nanti sepedanya rusak, bagaimana cara menggantinya?†Jadi sampai saya tamat SMA, saya belum punya sepeda. Saya sekolah jalan kaki pergi-pulang 12 km. Teman saya yang punya sepeda tidak pernah mau memboncengkan saya. Katanya, orang yang tidak bisa naik sepeda lebih berat kalau diboncengkan.

Keinginan Anda yang belum tercapai?

Saya sudah tidak punya keinginan apa-apa lagi. Karena sejak saya sakit, kemudian perusahaan ditangani oleh anak saya. Dan selama saya tinggal tetap berkembang, berarti ya sudah boleh ditinggal. Sebelum saya dioperasi, saya kan membeli dua helikopter. Karena perasaan saya, setelah sembuh pasti tidak bisa ke mana-mana. Jadi bisa naik helikopter. Tapi ternyata setelah operasi saya seperti begini. Ya akhirnya helikopter itu nganggur. Makanya ketika saya dipanggil Presiden untuk menjadi Dirut PLN, ya sudahlah, ada kesibukan baru.

Nilai dalam kehidupan yang Anda pegang?

Saya percaya takdir. Tetapi takdir yang diusahakan. Jadi saya tidak percaya takdir begitu saja. Misalnya begini. Ada seorang wartawan foto Jawa Pos yang jadi juara foto internasional. Foto itu tentang tergulingnya truk suporter sepak bola. Orang-orang bilang, “Itu kebetulan karena si fotografer ada di situ, terus motret.†Nah saya tidak setuju dengan omongan seperti itu. Memang kebetulan dia ada di situ. Tapi seandainya hari itu si wartawan ada di kantor, atau males-malesan di rumah, apa ya dia dapat momen itu? Dia dapat foto terbaik dunia itu karena dia rajin.

Siapa tokoh idola Anda?

Saya senang Eka Tjipta Widjaja. Dia pernah bangkrut tiga kali. Bangkrut habis-habisan dan selalu bisa bangkit dengan hebat. Sebelum saya sakit, saya nanya ke beliau, “Pak Eka, Anda kebayang nggak akan bangkrut?†Lalu dia bilang, “Dik Dahlan, saya ini sudah dalam posisi tidak mungkin bangkrut. Saya sudah terlalu besar untuk bangkrut.â€Saya juga senang Ciputra karena menjalankan prinsip bisnis yang fair. Moralitas bisnis beliau juga sangat tinggi. Saya salut sekali dengan Pak Ciputra. Lalu, kerendahan Anthony Salim juga membuat saya kagum. Ketiga tokoh ini mungkin yang banyak menginspirasi perjalanan hidup dan bisnis saya.

BOKS:

Azrul Ananda:

Di Luar Jawa Pos,Mungkin Lebih EnakPerjalanan Azrul Ananda yang akrab disapa Ulik ini di GJP tak berarti mulus karena ia anak Dahlan Iskan. Apalagi, sejak awal Dahlan tak ingin putra semata wayangnya mengikuti jejaknya sebagai kuli tinta. Dahlan juga tak pernah berpikir mewariskan kerajaan bisnis GJP kepada anak sulungnya itu. Namun, bagi Ulik, GJP adalah muaranya untuk beraktualisasi.Maka, Ulik pun rela mengikuti aturan main yang diterapkan sang ayah. Ia rela memulai karier di GJP dari posisi bawah. Ia juga menjawab tantangan Dahlan yang mensyaratkan nilai 9 baginya dengan kerja keras, kreativitas, dan inovasi untuk melahirkan produk yang membuat Jawa Pos makin moncer.

Dari tangan alumni California State University jurusan pemasaran yang lulus cum laude ini lahir halaman DetEksi, seksi khusus anak muda yang dalam tempo singkat menjadi andalan Jawa Pos sampai sekarang. Kelahiran Samarinda tahun 1977 ini pun membuktikan kehebatannya yang lain. Saat menjadi Pemred Jawa Pos, koran itu berlari makin kencang dan kerap diganjar berbagai penghargaan, antara lain Cakram Award (Newspaper of the Year) 2005

Berikut petikan SWA dengan Azrul Ananda yang kini COO Jawa Pos.

 

 

Apa saja nilai-nilai dalam bisnis dan kehidupan yang Anda pelajari dari ayahanda?

Abah, (begitu Azrul memanggil Dahlan Iskan) dari dulu selalu mengajari saya: bekerja, dan bekerja secara fokus dan serius tanpa terlalu memikirkan apa yang akan didapat. Jangan terlalu perhitungan. Katanya, kalau kita kerja keras dan fokus, hasil baik akan datang dengan sendirinya. Sejauh ini, semua itu menjadi kenyataan.

Bagaimana Anda mengimplementasi nilai-nilai itu dalam aktivitas bisnis dan kehidupan?

Adakah nilai yang direaktualisasi – disesuaikan dengan kondisi masa kini?Dari dulu, apa pun yang saya lakukan, selalu dilakukan dengan serius. Kalau pun gagal, prosesnya selalu serius. Paling tidak, ada pelajaran yang selalu kita dapat dengan menjalani proses secara serius. Bedanya cara dia dengan saya sekarang? Hmmm, sekarang lebih sulit dan kompetitif, jadi kerjaan saya pasti lebih susah dari dia dulu. Hahahaha. Tidaklah, dulu dan sekarang sama sulit, tapi sulitnya beda.

Adakah perbedaan chemistry dalam memandang nilai-nilai itu antara Anda dengan ayah Anda?

Saya tidak persis dengan Abah. Dia punya satu cara, saya mungkin cara lain. Kadang kami pun berantem teriak-teriakan. Hahahaha. Tapi hebatnya Abah, dia selalu memberi saya kebebasan dalam berbuat. Kalau pun saya salah, dia akan membiarkan saya membuat kesalahan. Toh akhirnya akan belajar juga hahaha.

Dalam pandangan Anda, apa saja kehebatan yang dimiliki Pak Dahlan sebagai ayah sekaligus entrepreneur?

Dia itu orangnya serius dan konsekuen. Kalau mau sesuatu, akan diusahakan sampai dapat. Tapi dengan cara yang benar. Tidak dengan jalan pintas. Kalau harus bersusah payah naik gunung, ya akan bersusah payah naik gunung. Tidak buru-buru cari helikopter biar gampang. Memang cara-caranya kadang lebih susah, tapi jangka panjangnya akan lebih baik.

Bagaimana Anda dididik oleh ayah Anda? Apa yang diinginkan ayah Anda terhadap anak-anaknya?

Entahlah. Hahaha. Kayaknya dia dulu nggak pengen saya masuk koran. Tapi akhirnya kecemplung juga di dunia media. Yang jelas, dia ingin kami sukses dengan kerja keras, bukan dengan cara karbitan. Dia selalu mengingatkan, kalau nilai saya 7 maka lebih baik memakai orang lain. Kalau nilai saya 8, dan ada orang lain nilainya 7 maka lebih baik pakai orang lain. Jadi, mau tidak mau saya harus menang jauh dari yang lain, harus punya nilai 9 atau 10. Karena kalau saya biasa-biasa saja, orang akan menilai saya sukses karena ayah saya.

Kenapa Anda punya passion yang tinggi terhadap olah raga basket?

Sebenarnya olah raga favorit saya bukan basket. Saya ini pemain bola, dan olah raga terbaik saya bulu tangkis. Saya dulu tergabung dengan klub Djarum selama tiga tahun, waktu SD sampai SMP. Tapi ketika jadi siswa pertukaran di Ellinwood High School di Kansas tahun 1993-1994, saya ikut koran sekolah dan jadi fotografer tim basket. Dari situ belajar sistem basket SMA di Amerika. Sejak saat itu mulai perhatian pada basket. Belum penggemar, tapi mulai mengikuti.Keterlibatan di basket juga tidak direncanakan. Pada 2004, untuk menambah aktivitas anak muda di bawah bendera DetEksi Jawa Pos (halaman khusus anak muda), kami spontan bikin kompetisi basket SMA di Surabaya. Ternyata langsung meledak. Terus berkembang, dan kemudian berkembang jadi Development Basketball League (DBL) yang sekarang.Mengapa meledak? Mungkin karena konsepnya disukai ya. Kami menerapkan konsep student athlete, kalau tidak naik kelas tidak boleh ikut. Sekolah dan orang tua suka itu. Lalu kami juga ketat menerapkan aturan-aturan di lapangan, jadi pemain dan penonton merasa lebih spesial. Juga tidak menerima sponsor rokok, minuman berenergi, dan minuman beralkohol. Kami konsekuen hingga sekarang.

Untuk kompetisi bola basket pelajar tahun lalu, berapa banyak peserta dan penontonnya?

Tahun ini, apa targetnya?Honda DBL 2010 ini diselenggarakan di 21 kota, di 18 provinsi. Mulai Aceh sampai Papua, kecuali Jakarta. Kami berhasil membuktikan bahwa kompetisi terbesar di Indonesia tidak harus di Jakarta. Total tim peserta hampir 1.200 tim SMP dan SMA, dengan jumlah pemain dan official hampir 25 ribu orang. Besar sekali ya! Simulasi kami, seharusnya jumlah penonton mencapai 500 ribu orang. Tercapai kira-kira awal Agustus 2010 nanti. Kalau terwujud, Honda DBL 2010 adalah kompetisi olah raga terbesar kedua di Indonesia, setelah liga sepak bola nasional. Hebat ya?Targetnya sekarang, mengejar 500 ribu penonton itu. Seharusnya bisa. Dan ingat, pertandingan kami bukan tontonan gratis. Kami dari awal mengajarkan penonton untuk apresiasi dan membayar. Target ke depan, terus mengembangkan konsep student athlete kami ke seluruh provinsi di Indonesia.

Apa dream Anda terhadap olah raga basket di Indonesia? Akan Anda jadikan seperti apa DBL dalam 5-10 tahun ke depan?

Terus terang, kami tak pernah membayangkan DBL menjadi sebesar ini. Saking besarnya, sejak 2009 kami harus mendirikan perusahaan sendiri untuk mengelola DBL secara full time. Namanya PT Deteksi Basket Lintas Indonesia (DBL Indonesia) karena untuk menjaga dan mengembangkan, butuh tim yang bekerja full time. Sekarang karyawan DBL Indonesia sudah lebih dari 50 orang.Bukan hanya mengelola liga pelajar DBL, mulai tahun ini DBL Indonesia juga dipercaya mengelola liga basket profesional tertinggi di Indonesia, yaitu Indonesian Basketball League (IBL). Pada 25 Mei 2010, liga itu kami rebranding menjadi National Basketball League (NBL) Indonesia. Semoga jadi seheboh DBL.Dalam 5-10 tahun ke depan, semoga DBL bisa merambah seluruh Indonesia. Menyelenggarakan kompetisi basket dengan standar tertinggi di Indonesia. Selain itu, juga terus membina kerja sama internasional. Gunanya untuk meningkatkan hubungan people-to-people antara anak muda Indonesia dengan mancanegara. Sekarang kami sudah menjalin itu dengan Amerika Serikat dan Australia. Untuk mencapai itu, DBL harus tumbuh secara berkelanjutan. Tidak boleh terlalu tergantung pada sponsor.Ke depan, revenue sponsor maksimum hanya boleh 65%. Sisanya harus dari tiket penonton, merchandising, licensing, dan lain-lain. Kami sedang merintis itu sekarang. Merchandise DBL sudah bisa didapat di mal-mal di Indonesia, termasuk di Jakarta. Buku tulis sekolah DBL pun sekarang sudah dijual di mana-mana. Jangan lupa pula, semakin besar DBL dan NBL, semakin besar pula dampaknya untuk media-media di bawah Grup Jawa Pos.

Anda sepertinya menikmati sekali di Jawa Pos?

Saya sebenarnya tidak perlu ada di Jawa Pos untuk hidup enak. Di luar Jawa Pos mungkin lebih enak. Tidak capek, tetap dapat bagian banyak dari orang tua. Bahkan lebih banyak dari kebanyakan karyawan. Karena itulah, ketika benar-benar di Jawa Pos, saya harus sadar kalau saya punya tanggung jawab sangat besar. Tidak boleh main-main. Saya nyaris tak pernah libur. Dari pagi sampai malam saya di kantor. Meski kadang juga hanya bengong doang hahaha.

Reportase: Sigit A. Nugroho dan Tutut Handayani

Riset: Siti Sumariyati

sumber : http://www.facebook.com/notes/android-indonesia/dahlan-iskan-dan-azrul-ananda-keteladanan-yang-mengalir-sampai-jauh/407752215909812

Jawa Pos Peduli Perempuan

OCTOBER 31, 2011 | BY 

IMG 1773 Jawa Pos Peduli Perempuan

Biasanya, kalau kita melihat survei pembaca majalah dan koran, laki-laki selalu mendominasi. Namun, di balik dominasi laki-laki itu, peran perempuan sangat besar. Paling tidak inilah yang dilihat Azrul Ananda, Presiden Direktur Jawa Pos.

“Sejak sepuluh tahun lalu, Jawa Pos menyadari peran perempuan sangat besar. Mengingat 75 persen pembaca itu pelanggan dan bukan pembeli eceran. Di sini, orang membeli koran ternyata lebih dipengaruhi oleh perempuan dan bukan bapaknya. Keputusan keluarga dipengaruhi oleh perempuan,” kata Azrul sebelum tampil sebagai narasumber Marketeers Dinner Seminar, di Ballroom FourSeasons Hotel, Jakarta, Senin (31/10/2011).

Sebab itu, Jawa Pos juga memberi porsi untuk pembaca perempuan ini. Kalau untuk pembaca muda, Jawa Pos memunyai  halam khusus DetEksi, untuk pembaca perempuan Jawa Pos juga memberikan halam khusus. “Dalam tradisi redakktur Jawa Pos, sebelum mengeluarkan berita, wajib memikirkan berita untuk perempuan. Tidak harus ada berita tentang perempuan, tapi harus ada unsur perempuannya. Itu wajib ada di Jawa Pos,” kata Azrul.

Setahun terakhir, Jawa Pos mendedikasikan empat halaman setiap terbit untuk kaum perempuan dengan nama Jawa Pos For Her. “Biasanya halaman khusus perempuan bukanlah hal baru di koran-koran. Namun, di Jawa Pos pemberitaannya lebih tajam dan fokus untuk perempuan,” tambah Azrul.

Selain itu, untuk membentuk kultur yang menghormati perempuan, sambung Azrul, Jawa Pos berusaha mengubah cara berpikir timnya.  Misalnya, di Jawa Pos, tidak boleh lagi ada kata “wanita.” Kata “perempuan” dipilih karena dinilai lebih memuat nilai penghormatan pada perempuan. “Sudut pandang halaman juga harus perempuan dan dikelola oleh tim redaksi yang semuanya adalah perempuan termasuk fotografer,’ kata Azrul.

Menariknya lagi, di halaman perempuan tersebut ada rubrik khusus yang membahas tentang perceraian dari sudut padang perempuan yang bernama rubrik “Divorce.” “Ini merupakan rubrik pertama di koran Indonesia yang terbit setiap Rabu. Rubrik ini diangkat untuk mengimbangi berita-berita seperti berita seputar perceraian selebriti yang lebih kental sudut pandang laki-lakinya. Kita justru mau angkat cerita-cerita orang-orang lain dan terutama khusus dari sudut pandang perempuan,” kata Azrul.

Satu lagi yang unik. Setiap edisi Minggu, ada satu halaman penuh yang didedikasikan khusus untuk perempuan untuk “curhat” tentang suami atau laki-laki yang bernama “Letter to Him.” “Di sini, perempuan bebas bicara bahkan ‘menghujat’ suami, pacar, maupun teman laki-lakinya,” imbuh Azrul.

Selain dalam rubrikasi, Jawa Pos juga rajin mengadakan roadshow untuk menemui komunitas-komunitas perempuan dengan aneka program.  Azrul menandaskan percuma kalau melakukan pemberdayaan perempuan di luar, kalau di dalam diri Jawa Pos sendiri tidak dilakukan. Di Jawa Pos, semua karyawan laki-lakinya harus ikut pelatihan seputar dunia perempuan. Hal ini hukumnya wajib bagi karyawan laki-laki yang ingin naik gaji. Untuk karyawan perempuan, diharuskan untuk ikut pelatihan-pelatihan, seperti tentang kesehatan reproduksi perempuan. “Ruang redaksi kami cat dengan warna pink.  Seragam karyawan baik laki-laki dan peremuan untuk setiap Kamis harus berseragam warna pink. Dengan cara totalitas ini, misinya baru bisa dicapai,” pungkas Azrul.

sumber : http://the-marketeers.com

Azrul Ananda, Jiwa Muda Jawa Pos!

OCTOBER 13, 2011 | BY 

asrul ananda Azrul Ananda, Jiwa Muda Jawa Pos!

Sumber: RadarSukabumi

DetEksi, halaman anak muda, di koran Jawa Pos telah mengantarkan koran besutan Dahlan Iskan menyabet gelar Newspaper of the Year dari World Young Reader Prize 2011. Penghargaan ini diterima oleh Direktur Utama Jawa Pos Azrul Ananda di Wina, Rabu (12/1/2011).

Kehadiran DetEksi memang fenomenal. Kolom anak muda ini hadir dengan mengembuskan kesegaran baru bagi Jawa Pos yang sebelumnya lebih terkesan sebagai koran untuk pembaca dewasa sekaligus Islami. Sejarah kehadiran DetEksi pun unik dan penuh kesengajaan. Orang di balik hadirnya kolom anak muda ini adalah Azrul Ananda  yang tak lain adalah anak semata wayang Dahlan Iskan—sekarang Dirut PLN— yang sekarang menjabat sebagai dirut. Ia bergabung dengan Jawa Pos pada tahun 2000 dan kemudian lahirlah DeteEksi.

Azrul yang akrab disapa dengan sapaan “Ulik” itu mendirikan DetEksi. Di tangan lulusan pemasaran California State University itu, DetEksi dalam waktu singkat digandrungi anak muda dan sontak mengubah citra Jawa Pos menjadi lebih muda. Azrul menilai Jawa Pos terlalu banyak tulisan serius dan kental berita politiknya. Saat menjabat sebagai Pemred Jawa Pos, anak muda kelahiran Samarinda pada 4 Juli 1977 itu mampu membawa koran ini makin diminati pembaca dengan jangkauan ekspansi distribusi yang lebih luas. Bahkan, DetEksi diklaim sebagai kolom anak muda pertama di koran Indonesia.

Kolom anak muda ini digawangi oleh dari dan untuk orang muda. Darah muda Azrul juga mengalir dalam kolom-kolom Jawa Pos. Bahkan, boleh dibilang, halaman anak muda ini menjadi tempat dirinya mengekspresikan jiwa mudanya. Apa yang menjadi kebutuhan dan kesenangannya sebagai anak muda ia terjemahkan dalam rubrikasi.

Azrul pun tidak hanya menyuguhkan sajian menghibur dan populer anak muda dalam bentuk tulisan dan grafis. DetEksi melakukan brand activation dengan menggelar lomba majalah dinding (mading) yang dikenal dengan DetEksi Mading Championship—sekarang dikenal DetEksi Convention—yang dimulai pertama kali pada 13-15 Oktober. Target lomba ini adalah komunitas pelajar. Dari sinilah, DetEksi semakin digandrungi oleh anak muda. Anak muda yang doyan membaca, inilah yang menjadi salah satu impian Azrul saat membuka kolom muda tersebut.

Olahraga juga dijadikan sarana. Azrul memang doyan olahraga, khususnya bola dan menjadi pebulu tangkis andal.  Pada tahun 1993-1994, Azrul ikut dalam pertukaran pelajar di Ellinwood High School di Kansas. Di sini, ia ikut mengerjakan koran sekolah. Di koran sekolah ini, ia memilih sebagai fotografer tim basket. Dari sini, ia mulai mengenal dn belajar basket. Pada tahun 2004, Azrul membuat brand activity DetEksi berupa kompetisi basket tingkat SMA di Surabaya. Respons anak muda cukup besar. Inilah yang menjadi cikal bakal DBL—Development Baskell Leaque (DBL)—yang tenar saat ini.

Dalam buku terbitan MarkPlus berjudul Anxieties Desires (2010), salah satu kebutuhan anak muda adalah olahraga. Di balik olah raga, ada kebutuhan lebih mendasar yakni kebebasan berekspresi. Dan, tampaknya, Azrul sebagai orang muda yang doyan olahraga sukses menghadirkan sesuatu yang juga dicari oleh banyak anak muda. Boleh dibilang pada tahap ini, Azrul mampu menangkap anxiety-desire anak muda. Dan, DetEksi pun sukses mendeteksinya dan meresponsnya dalam kolom bacaan tersebut.

Bahkan,  usai sukses dengan DetEksi, Jawa Pos membuat halaman For Her yang membidik komunitas perempuan muda urban dan Life Begin at 50 yang membidik komunitas dewasa matang.

Passionnya pada anak muda mengantarkan Jawa Pos menyabet penghargaan dunia World Young Reader Prize 2011. Mengalahkan kampiun-kampiun surat kabar dunia, seperti The Hindu asal India, Wall Streat Journal dan Chicago Tribune asal Amerika Serikat, dan Yomiuri Shimbun dari Jepang.

sumber: http://the-marketeers.com

Wow, Jawa Pos Jadi Koran Favorit Anak Muda Dunia!

OCTOBER 13, 2011 | BY 

Jawa Pos Wow, Jawa Pos Jadi Koran Favorit Anak Muda Dunia!

Sumber: Radar Sukabumi

Jawa Pos kembali meraih prestasi sebagai koran yang digandrungi anak muda. Kali ini, tidak hanya tingkat nasional. Jawa Pos mendapat penghargaan Newspaper of the Year, World Young Reader Prize 2011. Penghargaan ini diberikan di Reed Meese Wien, Wina, Austria dalam rangkaian hajatan koran terakbar World Newspaper Week. Penghargaan ini langsung diberikan oleh Presiden Asosiasi koran dunia WAN-IFRA kepada Direktur Utama Jawa Pos Azrul Ananda.

Yang mengantarkan Jawa Pos menyabet penghargaan prestisius tingkat dunia itu adalah program DetEksi, halaman yang didedikasikan untuk anak muda. Rubrik DetEksi ini sudah ada sejak tahun 2000. Tim juri yang terdiri dari pakar dan pemerhati koran menilai DetEksi menerapkan total youth think terbaik.

Dalam ajang tersebut, Jawa Pos menyabet dua trofi sekaligus, yakni trofi tertinggi Newspaper of the Year dan trofi kategori Enduring Excellence.  Penghargaan tidak hanya membanggakan Jawa Pos saja, tetapi juga mengharumkan nama Indonesia di kancah Internasional.

Azrul Ananda mengartakan meskipun tim sepakbola dan bulu tangkis masih susah untuk menjadi juara dunia, minimal dari surat kabar, Indonesia berada di peringkat pertama sebagai koran terbaik, khususnya bagi anak muda, tahun  ini. Kemenangan ini, sambung Azrul, semoga bisa menginspirasi 200 an koran dan stasiusn televisi di bawah bendera Grup Jawa Pos.

Kemenangan Jawa Pos juga dirayakan oleh tim Kedutaan Indonesia untuk Austria. Azrul Ananda didaulat untuk memberikan presentasi keredaksian Jawa Pos dalam Young Reader Rountable kemarin dan berbagi pengalaman berinovasi keredaksian dalam World Editors Forum Jumat 14, Oktober besok.

Wow, selamat!

sumber : http://the-marketeers.com

62 Tahun dan Semakin Muda

Jum’at, 01 Juli 2011 , 13:59:00

62 Tahun dan Semakin Muda

Dalam beberapa bulan terakhir, saya menghadiri dua acara “kewartawanan dan media cetak” tingkat nasional. Masing-masing dihadiri ratusan “insan media” dari berbagai penjuru Indonesia. Agak “serem” juga rasanya. Kok yang usianya di bawah 35 tahun rasanya cuman saya ya?

***

Hari ini (1 Juli 2011), Jawa Pos kembali merayakan ulang tahun. Kali ini ulang tahun ke-62. Kami mengucapkan terima kasih sebanyak-banyaknya kepada seluruh pembaca, khususnya penggemar berat, harian ini. Tanpa Anda semua, tentu Jawa Pos tidak bisa bertahan sejauh ini, tidak bisa berkembang sejauh ini.

Dan kami mengucapkan terima kasih lebih khusus lagi kepada para pembaca muda. Karena Anda-lah yang membuat Jawa Pos menjadi lebih muda di usia ke-62 ini.

Lebih muda” Ya.

Survei membuktikannya.

Menurut data dari Nielsen Media Research di penghujung 2010 lalu, pembaca Jawa Pos benar-benar muda. Jauh lebih muda dari koran-koran utama lain di Indonesia.

Saking mudanya, terhitung 51 persen pembaca Jawa Pos berusia antara 10-29 tahun. Ya, lebih dari separo pembaca Jawa Pos berusia di bawah 30 tahun!

Mereka yang berusia 20-29 tahun merupakan kelompok pembaca terbesar, mencapai 35 persen dari total pembaca.

Ada orang barat bilang: “You earn what you sow.” Bahwa kita akan meraup hasil dari benih yang kita tebarkan. Kalau dihitung mundur sepuluh tahun, maka kelompok pembaca terbesar Jawa Pos ini masih berusia 10-19 tahun.

Orang yang mengikuti perkembangan harian ini mungkin ingat, kalau 11 tahun lalu Jawa Pos melakukan sesuatu yang berani. Dan waktu itu, apa yang dilakukan Jawa Pos itu banyak mengundang protes, banyak mengundang kecaman.

Waktu itu, tepatnya 26 Februari 2000, Jawa Pos menerbitkan halaman-halaman khusus anak muda bernama DetEksi. Dan waktu itu, dengan teguh kami menegaskan bahwa DetEksi adalah untuk pembaca masa depan, untuk membangun basis pembaca Jawa Pos sepuluh tahun ke depan (atau lebih).

Tahun ini, kami bisa mengelus-elus dada karena lega. Karena apa yang kami sesumbarkan dulu itu telah menjadi kenyataan. Kelompok pembaca terbesar Jawa Pos sekarang adalah kelompok yang dulunya basis pembaca DetEksi.

Sekarang, kami berharap kelompok terbesar ini tetap terus bertahan bersama Jawa Pos. Sambil jalan, kami terus menerbitkan dan mengaktifkan DetEksi untuk terus “mengamankan” pembaca-pembaca masa depan.

Tanda-tandanya sih masih sangat positif. Survei dari Enciety Business Consult memperkuat data dari Nielsen Media Research.

Menurut Enciety, di Surabaya, jumlah pembaca mudanya jauh lebih besar daripada kota-kota besar lain di Indonesia. Dari data 2010, sebanyak 41,7 persen remaja usia 15-19 tahun di Surabaya membaca koran. Sebanyak 69,9 persen orang berusia 20-29 tahun membaca koran.

Dua angka persentase itu minimal sepuluh persen lebih tinggi dari kota-kota besar lain. Di Jakarta misalnya, hanya 28,6 persen remaja 15-19 tahun membaca koran, dan hanya 42,8 persen orang berusia 20-29 tahun membaca koran!

***

Sebenarnya ini bukan kabar baru. Tapi kami harus terus rajin menyampaikan kabar ini karena masih belum banyak yang percaya (he he he): Jawa Pos kini adalah koran dengan jumlah pembaca terbesar.

Paling tidak, menurut survei Nielsen di sembilan kota besar di Indonesia (Medan, Palembang, Jakarta, Bandung, Semarang, Jogjakarta, Surabaya, Denpasar, Makassar).

Sudah sejak akhir 2009, Jawa Pos tak tertandingi di posisi tertinggi. Koran dari Jakarta yang disebut-sebut sebagai nomor satu, sejak akhir 2009 sudah konsisten berada di urutan kedua.

Malahan, dalam beberapa kuarter terakhir, Jawa Pos merupakan satu-satunya koran yang memiliki readership “nyaman” di atas angka satu juta orang. Koran yang dulu dianggap nomor satu itu, belakangan kesulitan menembus angka satu juta pembaca.

Padahal, dari sembilan kota yang disurvei Nielsen itu, Jawa Pos hanya terhitung di empat kota: Surabaya, Semarang, Jogjakarta, dan Denpasar.

Bayangkan kalau Malang, Solo, atau kota-kota besar lain di Jawa Timur dan sekitarnya dihitung. Angkanya bisa melejit lebih tinggi.

Untuk ini, kami benar-benar berterima kasih kepada pembaca setia Jawa Pos. Kita bersama berhasil menegaskan kepada seluruh Indonesia (dan dunia), kalau untuk jadi nomor satu memang tidak harus dari ibu kota!

***

What?s next” Ini pertanyaan yang sangat berat. Tantangan zaman sekarang sangat beda dengan sepuluh tahun lalu, dengan 20 tahun lalu.

Tapi minimal, tidak ada lagi kekhawatiran tentang masa depan koran. Minimal untuk lima sampai sepuluh tahun lagi. Konferensi WAN-IFRA (asosiasi koran sedunia) di Bangkok beberapa bulan lalu sudah menegaskan itu. Bahwa sekarang ini bukan lagi memikirkan koran versus online. Melainkan bayar versus gratis.

Percuma online kalau tidak ada pemasukan. Siapa yang bayar biaya pemberitaan dan lain-lainnya?

Soal koran format iPad juga masih dianggap sebagai sambilan. Ngapain ngotot bikin format iPad kalau pemakainya di dunia masih sedikit. Ada rekan saya dari koran Korea yang menyinggung soal itu. Dia bilang, di Korea dia tidak butuh format iPad. Lha wong pemakainya di Korea baru 100 ribu orang! Sedangkan pembaca korannya jutaan orang?

Ya, kelak pemakainya akan bertambah. Bukan hanya iPad, tapi tablet-tablet lain. Tapi sambil menunggu, mending fokus ke yang menghasilkan bukan?

Di konferensi itu, semua diingatkan untuk memikirkan hal-hal yang lebih konkret. Bukan hal-hal yang sekadar fashionable?

Di Kongres Serikat Penerbit Surat Kabar (SPS) di Bali baru-baru ini, juga ada pengakuan yang menarik. Sebuah media online kondang, yang belakangan sangat gencar berpromosi dan mengembangkan diri, mengakui kalau pemasukannya hanyalah 1 persen dari pemasukan korannya?

Meski demikian, kami tentu tak boleh meremehkan media format lain. Kita tak tahu masa depan seperti apa. Yang jelas kami akan tetap fokus mengembangkan Jawa Pos, sambil terus melirik dan melatih diri dengan format lain. Seperti yang rajin kami sampaikan pula: Kalau memang harus online, toh nanti tinggal pencet tombol “Enter.?

***

Jawa Pos sudah berusia 62 tahun. Bukannya menua, barisan pembaca Jawa Pos justru menjadi semakin muda. Masalahnya, apakah industri koran (atau media secara umum) juga seperti itu?

Ketika menghadiri dua acara “kewartawanan dan media cetak” besar belakangan ini, banyak orang datang ke saya mengucapkan selamat. “Begini dong, harus ada orang yang muda,” kata mereka.

Masalahnya, ketika saya melihat sekeliling, tidak ada lagi yang muda! Para “tokoh-tokoh” lain rata-rata sudah berusia di kisaran angka 50-an. Tidak sedikit yang 60-an. Tidak jarang yang 70-an. Ada yang 80-an!

“Aduh!” Begitu kata hati saya. Kalau yang muda cuman saya, ya tidak ada gunanya!

Jadi, di ending catatan ini, saya ingin minta tolong kepada seluruh petinggi-petinggi media yang lain: Carikan saya teman dong!

Cobalah percaya kepada yang muda-muda itu. Jangan takut mundur selangkah untuk maju dua langkah. Jangan takut untuk “melepaskan” sesuatu kepada yang muda.

Ya, kami bakal bikin ulah. Ya, kami bakal bikin salah. Tapi Anda semua dulu kan juga begitu?

Please, kasih kesempatan kepada yang muda. Kasih porsi besar kepada pembaca yang muda. Mumpung kita “sepertinya– masih punya waktu. (*)

Jawa Pos Sisihkan Koran-Koran Besar Dunia

Senin, 22 Agustus 2011 , 06:32:00

Jawa Pos Sisihkan Koran-Koran Besar Dunia

Resmi Raih World Young Reader Newspaper of the Year 2011

 

PARIS – Harian Jawa Pos resmi menjadi peraih penghargaan tertinggi Newspaper of the Year, World Young Reader Prize 2011. Pengumuman resminya dirilis Asosiasi Penerbit Dunia, WAN-IFRA, di Paris, Prancis, Jumat malam lalu (19/8, Sabtu dini hari WIB).

Dalam pengumuman resmi itu, WAN-IFRA (World Association of Newspapers and News Publishers) menyebutkan daftar pemenang dalam berbagai kategori. Sejumlah harian paling kondang di dunia, seperti Yomiuri Shimbun (Jepang), Chicago Tribune, dan Wall Street Journal (Amerika Serikat), termasuk dalam barisan yang disisihkan Jawa Pos untuk meraih penghargaan tertinggi.

World Young Reader Prize 2011 merupakan penghargaan tahunan yang diselenggarakan WAN-IFRA, yang beranggota lebih dari 18 ribu penerbitan di 120 negara. Penghargaan diberikan dalam berbagai kategori, untuk menghargai inovasi-inovasi yang dilakukan koran dalam menggandeng pembaca muda.

Dalam ajang 2011 ini, Jawa Pos meraih Top Prize (penghargaan utama) untuk kategori Enduring Excellence (konsistensi dalam menghasilkan karya superior). Penghargaan diraih berkat program DetEksi, sebuah departemen dan halaman khusus anak muda yang aktif sejak Februari 2000.

Tim juri lantas menobatkan Jawa Pos sebagai pemenang secara keseluruhan, meraih gelar Newspaper of the Year. ’’Jawa Pos telah menunjukkan kerja luar biasa. Memiliki program yang substansial, yang dijalani bertahun-tahun, dan punya komitmen sukses dalam menggandeng anak muda, baik lewat halaman koran maupun kegiatan off-print,’’ begitu tulis pesan dari tim juri dalam rilis resmi WAN-IFRA.

Pesan itu sebelumnya disampaikan dalam pemberitahuan awal kepada Jawa Pos, akhir Juli lalu.

Lebih lanjut, juri menilai lembaran DetEksi –yang terbit setiap hari di Jawa Pos– sebagai sesuatu yang ’’lebih’’ dari sekadar halaman anak muda biasa. ’’DetEksi merupakan sebuah strategi komplet untuk menemukan, menggandeng, dan mempertahankan pembaca muda. Dan, yang paling penting, DetEksi berhasil melakukan semua itu,’’ tegas tim juri.

Menurut Dr Aralynn McMane, executive director Young Readership Development WAN-IFRA, Jawa Pos meraih kemenangan secara mutlak. ’’Terus terang, tim juri membuat keputusan dengan sangat mudah,’’ ungkap McMane, yang juga menjadi salah satu juri, bersama pakar-pakar pembaca muda dunia dan pemenang-pemenang terdahulu.

Para juri tahun ini, antara lain, Lynne Cahill (harian The West Australian, Australia); Altair Nobre (Zero Hora, Brazil); Wendy Tribaldos (La Prensa, Panama); Grzgorz Piechota (Gazeta Wyborcza, Polandia); dan Lisa Blakeway (EISH, Afrika Selatan).

Selain itu, ada Christopher K. Sopher, pendiri Younger Thinking dari Amerika Serikat; Cristiane Parente, executive newspaper in education coordinator untuk ANJ (Asosiasi Koran Brazil); serta Angela Ravazzolo dan Mariana Muller, dua spesialis anak muda dari koran Zero Hora Brazil.

Diskusi penentuan pemenang diselenggarakan di kantor pusat Zero Hora, pemenang ajang ini pada 2009, di Porto Alegre, Brazil. Tahun lalu, gelar Newspaper of the Year diraih harian Metro asal Polandia.

Dari daftar lengkap pemenang, Jawa Pos bukanlah satu-satunya koran asal Indonesia yang mendapat penghargaan. Harian Kompas ikut meraih Jury Commendations (pujian juri) di kategori Public Service.

Pengumuman resmi ini akan dilanjutkan dengan acara penyerahan penghargaan yang dilakukan di Wina, Austria, 12 Oktober mendatang. Yaitu, saat diselenggarakannya World Newspaper Congress dan World Editors Forum.

Azrul Ananda, direktur Jawa Pos, mengaku semakin senang setelah dirilisnya pengumuman resmi dari WAN-IFRA. Apalagi setelah mengetahui daftar pesaing yang ikut ajang ini berasal dari seluruh dunia.

’’Rasanya masih sulit memercayai kesuksesan ini. Sebuah koran dari Surabaya bersaing dengan koran-koran raksasa dunia seperti Yomiuri Shimbun koran Jepang yang tirasnya di atas sepuluh juta eksemplar dan Wall Street Journal. Penghargaan ini membuktikan bahwa siapa pun bisa meraih sukses tertinggi dengan kerja keras, inovasi, dan konsistensi,’’ ucapnya. ’’Semoga penghargaan ini bisa menyemangati koran-koran lain di Indonesia. Kalau Jawa Pos bisa, yang lain pasti juga bisa,’’ tegas Azrul. (iro

Habis Ini, Apa Lagi Yang Baru?

Selasa, 23 Agustus 2011 , 14:48:00
RASANYA sulit dipercaya.
Jawa Pos, koran yang terbit dari Surabaya, meraih penghargaan tingkat dunia. Tim juri internasional memilih Jawa Pos sebagai peraih gelar tertinggi Newspaper of the Year 2011, di ajang World Young Reader Prize, yang setiap tahun diselenggarakan oleh asosiasi koran dunia, WAN-IFRA.Rasanya sulit dipercaya.
Jawa Pos, koran yang terbit dari Jawa Timur, menang di tingkat dunia. Mengalahkan koran-koran bernama superkondang seperti Wall Street Journal, Chicago Tribune, South China Morning Post, juga koran dengan oplah terbesar di dunia asal Jepang (lebih dari 10 juta eksemplar per hari) Yomiuri Shimbun.Rasanya sulit dipercaya.
Jawa Pos, koran asal Indonesia, pada 12 Oktober nanti akan tampil sebagai peraih penghargaan tertinggi di World Newspaper Congress dan World Editors Forum, di gelaran WAN-IFRA yang beranggotakan lebih dari 18 ribu penerbitan dan 15 ribu situs online di 120 negara di dunia.

Rasanya sulit dipercaya.
Tingkat dunia Bos!

***

Melalui catatan ini, saya mewakili seluruh teman-teman di Jawa Pos ingin mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya seluruh pembaca. Dukungan Anda terhadap Jawa Pos mungkin melebihi dukungan pembaca koran-koran lain di Indonesia, mungkin di dunia.

Bagaimana tidak. Ketika semua koran pesaing menurunkan harga, Jawa Pos malah menaikkan harga, dan Anda tetap memilih untuk membeli atau berlangganan Jawa Pos.

Kadang saya tidak habis pikir. Kalau melihat di jalan-jalan, harga Jawa Pos itu bisa sampai empat kali lipat koran pesaing. Harga bandrol kami Rp 4.500, harga koran lain hanya Rp 1.000. Tapi survei –dari Nielsen Media Research maupun Enciety Business Consult– terus menunjukkan kalau readershare Jawa Pos jauh di atas yang lain.

Khusus di Surabaya, share kami bisa sampai 93 persen. Berarti sembilan dari sepuluh pembaca koran memilih Jawa Pos.

Dan berkat pembaca setia pula, sudah beberapa tahun ini total pembaca Jawa Pos menjadi yang terbanyak di Indonesia (Nielsen). Malah, saat ini Jawa Pos satu-satunya koran dengan jumlah pembaca yang angkanya “nyaman” di atas satu juta orang per hari.

Dukungan pembaca ini yang terus membuat kami bersemangat. Apalagi, mereka begitu setianya, hingga tak pernah lelah memberi masukan-masukan kepada kami. Terus memberikan tantangan, dengan bertanya: “Habis ini apa lagi yang baru?”

Kami juga mengucapkan terima kasih sebanyak-banyaknya kepada agen dan penyalur, serta para relasi dan mitra kerja Jawa Pos. Semua terus memberikan dukungan dan kepercayaan, meski kebijakan-kebijakan kami sebagai perusahaan kadang-kadang sulit dipercaya atau dipahami.

Bagaimana tidak. Ketika yang lain menurunkan harga, kami malah menaikkan. Ketika yang lain melonggarkan ketentuan, kami justru mengetati. Tapi seperti yang saya sampaikan kepada agen-agen iklan baru-baru ini:

“Tolong benar-benar dipahami, bahwa kami siap diomeli saat ini demi kebaikan jangka panjang. Kami siap dihujat masa sekarang demi kesuksesan masa depan. Toh tujuannya jelas. Kalau kami baik, semua relasi dan mitra kerja juga akan baik.”

Saya selalu percaya, market leader yang baik adalah market leader yang mau berkorban (meski jangan banyak-banyak!) demi menjaga industrinya. Harus berani bikin kecewa sebentar demi senyum jangka panjang. Kalau market leader-nya banting harga atau awur-awuran, apa jadinya industri tersebut nantinya?

***

Sebenarnya sulit juga jadi media di Indonesia, tapi sebenarnya hampir sama di industri media di mana-mana. Kalau ada satu yang meraih sesuatu yang luar biasa, yang lain bisa diam saja. Terus terang, Jawa Pos pun kadang juga begitu.

Karena itu, di kesempatan ini, kami ingin mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada seluruh media di Indonesia. Kita semua berkompetisi secara sehat, dan kompetisi itulah yang menghasilkan karya-karya hebat.

Kepada media di bawah bendera Jawa Pos Group, yang kini jumlahnya sudah mendekati total 200 koran dan stasiun televisi dari Aceh sampai Papua, saya ingin memberi ucapan terima kasih khusus.

Keliling Indonesia, melihat dinamika koran-koran di daerah-daerah, memberi suntikan motivasi dan ide supaya Jawa Pos terus berbenah dan mengembangkan diri. Karena ide-ide terbaik kadang muncul dari tempat-tempat yang tidak pernah kita bayangkan.

Ucapan terima kasih istimewa ingin saya sampaikan kepada teman-teman di Kompas. Bagaimana pun, Anda-lah Gold Standard koran di Indonesia. Dan di Wina, Austria, 12 Oktober nanti, kita bakal bersama membuat Indonesia bangga. Karena Kompas juga meraih penghargaan khusus World Young Reader Prize 2011 dari dewan juri di kategori Public Service.

Ayo bersama kita tunjukkan, kalau koran dari Indonesia bisa lebih hebat dari koran-koran lain di dunia! Dan ayo kita semangati koran-koran lain supaya terus berkreasi dan berkembang. Industri koran masih bisa terus menempuh perjalanan panjang yang menyenangkan!

Satu lagi apresiasi ingin saya sampaikan kepada harian olahraga pertama di Indonesia, Top Skor. Anda hebat. Ada koran harian olahraga yang pembacanya di Jabodetabek mampu mengalahkan koran-koran umum, dan secara overall (Nielsen) pada pertengahan 2011 ini berada di urutan tiga di belakang Jawa Pos dan Kompas.

Dan Top Skor melakukannya dengan harga yang sangat sehat. Harga jual Rp 3.500 dengan 16 halaman per hari? Koran Anda sudah mencapai titik sustainability hebat dan sekarang bisa melangkah cepat dan berkembang!

Saya baru bicara dengan Ketua Umum Serikat Penerbit Surat Kabar (SPS) Indonesia, supaya Top Skor diberi penghargaan khusus. Itu koran telah melakukan gebrakan luar biasa.

***

Sebagai penutup, saya dan barisan manajemen Jawa Pos lain ingin mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada seluruh personel Jawa Pos. Sukses kita di ajang dunia ini merupakan hasil kerja bersama.

Kepada seluruh personel DetEksi, sekarang maupun yang dulu, terima kasih tak terhingga harus kami ucapkan. Saya dari dulu percaya, departemen dan halaman khusus anak muda Jawa Pos itu bakal mampu meregenerasi pembaca dan membantu mengamankan pembaca masa depan harian ini.

Sudah ada contoh yang menunjukkan, kalau koran bisa hilang ketika pembacanya terus menua dan kemudian “menghilang.” Harus ada halaman seperti DetEksi yang menjaga supaya itu tidak terjadi pada Jawa Pos.

Tapi, tetap saja tak pernah terbayangkan DetEksi bisa berbuah sebuah penghargaan tertinggi dunia.

Begitu mendapat pemberitahuan menang di tingkat dunia, saya langsung mengutarakan kabar luar biasa itu ke John R. Mohn, ayah angkat saya waktu jadi siswa SMA pertukaran di Amerika Serikat dulu.

Kini berusia 70-an tahun, dia dulu yang mengajari saya banyak sekali tentang basic manajemen koran dan jurnalistik, lewat koran kecilnya, The Leader, di Ellinwood, negara bagian Kansas. Dia yang mengajari saya dan teman-teman di Ellinwood High School, bagaimana sekelompok anak muda bisa menghasilkan produk koran yang lebih baik dari garapan para profesional.

Pelajaran itulah yang berbuntut DetEksi, yang kali pertama terbit 26 Februari 2000.

John R. Mohn langsung membalas kabar baik itu. Dia mengingatkan saya –dan seluruh staf muda Jawa Pos– untuk tidak lupa diri.
Dalam emailnya, John bilang: “Penghargaan ini bukan hanya untuk personel DetEksi. Ini juga sebuah tribute untuk seluruh personel Jawa Pos yang lebih senior, yang selama ini harus bersabar dalam menghadapi dan membantu anak-anak muda di DetEksi yang gila-gila!”

Terima kasih semua! (*)

Jawa Pos for Her : Perubahan untuk Semua Perempuan

Dok. Jawa Pos
Logo Jawa Pos For Her
Surabaya, 13-Dec-2010
Jawa Pos for Her : Perubahan untuk Semua Perempuan

Oleh: AZRUL ANANDA

If we don’t change, we don’t grow.
If we don’t grow, we are not really living.
Growth demands a temporary surrender of security.
(Gail Sheehy)

Kalau kita tidak berubah, kita tidak bisa tumbuh.
Kalau kita tidak tumbuh, kita tidaklah hidup.
Tumbuh menuntut kita untuk sejenak merasa tidak aman.

***
Tahun 2011 segera tiba. Saatnya punya resolusi baru. Saatnya mencoba sesuatu yang baru. Bagi Jawa Pos, tiba saatnya menyuguhkan sesuatu yang baru.  Nah, bagi Jawa Pos, sesuatu yang baru itu berwarna serba-pink. Tepatnya, cherry blossom pink.
Ruang redaksi Jawa Pos di lantai 4 Graha Pena Surabaya sekarang sudah tidak lagi biru, melainkan pink. Seragam baru karyawan Jawa Pos juga tidak lagi garis-garis atau biru, melainkan pink. Kartu nama seluruh karyawan pun segera berubah menjadi pink.
Warna resmi Jawa Pos masih biru, tapi untuk 2011 segalanya dibungkus warna pink dulu.
Saya bukan pakar warna, saya juga bukan pakar bunga. Pengetahuan yang saya sampaikan ini didapatkan dengan cara yang sama dengan kebanyakan manusia online sekarang: Google dan Wikipedia (belum sampai Wikileaks).
Bunga cherry blossom mungkin identik dengan Jepang karena mungkin lebih dikenal dengan nama bunga Sakura. Tapi, cherry blossom bukan hanya milik Jepang. Di Tiongkok juga ada, di Amerika juga ada, di mana-mana yang lain juga ada. Biasanya tumbuh di musim semi.
Nah, di Tiongkok cherry blossom punya makna lebih spesifik. Bunga itu melambangkan kecantikan perempuan, dominasi perempuan, dan seksualitas perempuan. Semua itulah yang akan ditampilkan lewat lembaran-lembaran baru Jawa Pos yang mulai terbit hari ini (13 Desember 2010): Jawa Pos for Her.
Setiap hari, mulai hari ini sampai entah kapan, akan ada halaman-halaman khusus Jawa Pos for Her. Setiap hari temanya beda-beda, rubriknya beda-beda. Iya lah, supaya tidak membosankan!
Tapi, harus ditegaskan, penerapannya bukan sekadar lewat halaman-halaman itu.
Oh ya, semua karyawan laki-laki pun wajib mengikuti seminar/pelatihan tentang keperempuanan. Kalau tidak, tahun 2011 tidak boleh naik pangkat atau gaji! Pokoknya harus pink luar dalam!

***
Mengapa Jawa Pos for Her?
Kami tidak melakukan riset. Kami tidak melakukan penelitian apa pun. Hanya ada tim kecil yang dibentuk beberapa bulan lalu, lalu bekerja keras memikirkan konsep dan implementasi program secara komprehensif untuk menyampaikan pesan ”pink” secara utuh.
Tim tersebut begitu kecil, mayoritas karyawan tidak tahu apa yang sedang kami siapkan (Project Pink). Bahkan, banyak direktur pun tidak tahu. Banyak yang baru ngeh setelah baca tulisan ini, seperti pembaca. He he he he…
Tujuan kami bukanlah memperjuangkan emansipasi perempuan. Bukan pula sekadar membuat perempuan senang. Terima kasih kepada banyak ”pahlawan perempuan”, semua itu sudah tercapai. Kalaupun belum, pasti sudah hampir tercapai atau  segera tercapai.
Lihat saja Surabaya. Wali kota-nya perempuan (dan dipilih langsung oleh masyarakat). Konsul jenderal Amerika Serikat-nya pun sudah dua kali berturut-turut perempuan.  Di Jawa Pos, beberapa bos saya perempuan.  He he he… Mau emansipasi apa lagi?
Benar sekali kutipan dari Timothy Leary. Saat ini, kalau perempuan masih berjuang supaya setara dengan laki-laki, berarti ambisinya kurang tinggi!
Tujuan kami adalah memberikan perhatian yang sewajarnya. Kita ini harus lebih ”perempuan”.  Mayoritas penduduk dunia adalah perempuan. Pokoknya, di mana-mana lebih banyak perempuan. Dan mereka lebih punya kekuatan daripada laki-laki, membuat laki-laki jadi ”pengikut”.
Coba lihat saja even-even. Kalau di sana banyak laki-laki, pasti tidak banyak perempuan. Kalau di sana banyak perempuan, pasti banyak laki-laki. Makanya, ada banyak program ladies night, bukan gentlemen night.
Lebih lanjut, tujuan kami juga bukan sekadar menyenangkan perempuan muda. Bukan sekadar untuk ibu-ibu. Bukan sekadar untuk perempuan trendi. Juga bukan sekadar untuk perempuan berusia lanjut. Tujuan kami untuk semua perempuan…

***
Selama ini, menggarap halaman koran untuk perempuan bukanlah hal baru. Ada yang komentar, Marketing for Venus kan sudah konsep lama.
Selama ini, juga sudah ada banyak halaman khusus koran yang dibuat ”untuk perempuan”.
Namun, belakangan kami menyadari, ada yang kurang dari dua hal di atas itu. Pertama, memedulikan perempuan tidak boleh musiman. Harus terus-menerus, tanpa henti. Sama halnya dengan memiliki halaman untuk anak muda. Harus terus-menerus, tanpa henti. Saat ini, lembaran DetEksi di Jawa Pos sudah berjalan hampir 11 (sebelas) tahun nonstop!
Dampaknya? Berdasar survei terakhir Nielsen, pembaca Jawa Posterus luar biasa. Di saat koran besar lain melorot, Jawa Pos mampu bertahan di nomor satu.  Pembacanya pun cenderung muda. Kelompok terbanyak (34 persen) berusia 20–29 tahun. Yang berusia 10–19 mencapai 16 persen. Jadi, 50 persen pembaca harian ini berusia 10–29 tahun. Sisanya usia 30–39 (28 persen), lalu usia 40–49 (15 persen).
Pembaca Jawa Pos muda bukan? Bisa dibilang, regenerasi pembaca telah berjalan sangat baik. Sebab, yang terbanyak itu (usia 20–29) bisa dibilang adalah ”lulusan” pembaca DetEksi (usia mereka 10–19 ketikaDetEksi mulai terbit pada 26 Februari 2000).
Berdasar pelajaran sepuluh tahun ini, kita tidak pernah boleh berhenti memperhatikan kelompok pembaca tertentu. Apalagi kelompok terbesar seperti perempuan. Mengenai halaman ”khusus perempuan” yang sudah banyak dilakukan koran, selama ini juga ada ”lemahnya”. Selama ini, kalau dipikir-pikir, perempuan dianggap sebagai ”sebuah segmen”.
Artinya, sudut pandang koran masih laki-laki banget karena melihat perempuan dari ”seberang”, sebagai sebuah segmen.
Padahal, seperti sudah ditulis di atas, perempuan bukan segmen. Perempuan itulah yang merajai dunia ini. Kok kita sering lupa yabahwa perempuan itu lebih banyak daripada laki-laki!
Lewat Jawa Pos for Her, kami berharap benar-benar menyuguhkan halaman-halaman perempuan secara sungguh-sungguh, melayani kelompok masyarakat terbesar. Ketika kemudian bisa benar-benar senang, kelompok masyarakat terbesar tersebut  lantas berperan membuat perubahan yang lebih baik. Maka,  perubahan bisa berjalan lebih cepat!
Seperti ucapan Charles Malik: Cara tercepat untuk mengubah masyarakat adalah memobilisasi perempuan di dunia!
Kami yakin, laki-laki pun lama-lama akan tertarik untuk membaca Jawa Pos for Her. Sebab,  sesungguhnya laki-laki sangat perlu belajar tentang perempuan. Supaya bisa lebih ”pink” dan lebih bisa memahami kelompok masyarakat yang lebih besar daripada mereka.
Lantas, kalau laki-laki tidak terima: Ayo perempuan, lawan saja mereka. Perempuan menang jumlah!

***

Tidaklah mudah menyiapkan Jawa Pos for Her. Juga pasti tidak akan mudah menjaga konsistensinya nanti. Tentu akan ada evaluasi, akan ada modifikasi, akan ada improvement yang terus dilakukan untuk perbaikan. Tidaklah mudah tampil sungguh-sungguh seperti yang telah kami targetkan. Tapi, kami akan mencoba dengan sepenuh hati.
Makanya, internalisasi Jawa Pos for Her tidak hanya dilakukan lewat diskusi dan penerapan pada halaman. Kami mengecat ruang redaksi di lantai 4 Graha Pena Surabaya menjadi pink. Seragam karyawanpink, kartu nama akan jadi pink, dan lain-lain akan ikut jadi pink.
Kami benar-benar ingin seluruh personel Jawa Pos betul-betul menjiwai sekaligus merasa asyik dengan ”ke-pink-an” baru ini. Kalau kami bisa asyik, kami yakin pembaca akan ikut asyik.
Serangkaian program ”pink” sudah kami siapkan, untuk diselenggarakan dalam waktu dekat ini. Kuis Shopping Queen dan kompetisi menulis esai mahasiswi Her View yang berhadiah pergi ke Amerika Serikat hanyalah bagian kecil.
Pokoknya tunggu saja!

Jawa Pos, selalu ada yang baru… (*)

Minum Kopi di Dalam Kurungan Burung Raksasa

Senin, 06 Oktober 2008 , 11:07:00

Factory 798, Kawasan Seni Underground Beijing yang Makin Trendy

Salah satu sudut Factory 798 di Distrik Chaoyang, Beijing.
Salah satu sudut Factory 798 di Distrik Chaoyang, Beijing.
Factory 798 atau Dashanzi 798, kawasan seni di Distrik Chaoyang, Beijing, dulu adalah kompleks “underground” seru yang tak banyak diketahui orang. Kini, kawasan itu sudah jadi 798 Art Zone, kawasan trendy untuk “turis kebanyakan.” Berikut catatan AZRUL ANANDA, yang baru kembali dari Tiongkok.

KALAU ke Beijing, tempat kunjungan standar adalah Lapangan Tiananmen, Forbidden City (Kota Terlarang), plus tempat belanja barang palsu Silk Street Market (Xiushui) atau Hong Qiao Market. Atau tempat jalan-jalan dan belanja paling ramai, Jalan Wangfujing. Belakangan, kompleks Olimpiade juga menjadi tempat kunjungan seru.
Tapi, kalau ke Beijing, sempatkan berkunjung ke 798 Art Zone di Distrik Chaoyang, sekitar 30 menit naik taksi dari kawasan Tiananmen. Kalau perlu, sempatkan waktu sehari penuh untuk jalan-jalan di sana. Dijamin akan memberi suasana dan pengalaman yang berbeda.
Kawasan seni yang trendy itu memang sudah bukan lagi kawasan “underground,” tempat para seniman bisa bekerja dan mengekspresikan diri secara “aman.” Sekarang, tempat itu sudah murni menjadi kawasan turis, lengkap dengan fasilitas-fasilitas penunjangnya. Dalam setahun terakhir, luar biasa banyak perubahan yang telah terjadi di kawasan seru ini.
Sebenarnya, saya sudah berkunjung ke 798 Art Zone ini pada pertengahan 2007 lalu. Waktu itu, tempat ini masih sering disebut sebagai Dashanzi 798 atau Factory 798. Maklum, tempat ini dulunya memang penuh dengan pabrik elektronik buatan Jerman Timur. Karena mangkrak, pada akhir 1990-an para seniman mulai mengisinya sebagai tempat untuk bekerja yang “aman dan bebas.”
Hebatnya, sampai tahun lalu pun tempat ini tak dikenal secara luas. Sopir-sopir taksi belum tentu tahu tempatnya, bagian informasi di hotel-hotel berbintang pun belum tentu mengetahuinya. Di sana memang tidak ada gapura atau tanda masuk yang jelas, yang menyambut orang ke kawasan seni trendy.
Untuk menuju ke sana, bilang saja mau ke Jalan Jiuxianqiao. Lalu dari situ cari-cari jalan masuk ke kompleks Factory 798.
Ketika ke sana tahun lalu, suasana juga relatif sepi. Lingkungannya masih sangat pabrik dan cenderung berantakan. Galeri-galerinya masih sederhana dan belum dilengkapi terlalu banyak kafe. Ke mana-mana harus jalan kaki, dengan panduan peta yang bisa dibeli di sebuah kafe dengan harga 5 yuan.
Tahun ini? Luar biasa berubahnya. Hanya dalam setahun, kawasan ini sudah berubah menjadi kawasan turis trendy. Pekan lalu, saya dan keluarga –bersama beberapa teman– mampir ke sana.
Kali ini, tidak susah untuk bilang mau ke sana. Taksi dan hotel-hotel biasanya sudah langsung tahu. Di sana pun sudah ada angka besar “798” yang menyambut di salah satu dari dua pintu masuk dari Jalan Jiuxianqiao (disebut pintu 2 dan 4). Tulisan “Art Zone 798” juga bertebaran di papan-papan pemandu di sekeliling kompleks itu.
Alangkah terkejutnya saya ketika kami berhenti di pintu 4. Bila dulu taksi langsung menurunkan di pinggir jalan, sekarang sudah ada kawasan khusus untuk parkir dan menurunkan penumpang. Di sana juga sudah ada banyak turis –lokal maupun mancanegara– yang berbaris antre. Saya pun berpikir, “Antre untuk apa?”.
Ternyata, mereka antre menunggu mobil elektrik (seperti mobil golf untuk banyak penumpang) yang siap mengantar masuk ke dalam kompleks. Wah, ini sudah benar-benar jadi tempat wisata. Sudah ada infrastruktur dan sistem yang memudahkan pengunjung untuk menikmati kawasan ini. Hebatnya, mobil pengantar itu tidak memungut biaya sama sekali. Pokoknya antre, naik, lalu berhenti di tempat yang diinginkan.
Hanya harga peta dan minum saja yang naik. Kalau tahun lalu petanya 5 yuan selembar, sekarang 10 yuan. Harga air putih sebotol pun sampai segitu (di luar paling hanya satu atau dua yuan). Benar-benar sudah lebih matre, seperti tempat-tempat turis kebanyakan!
Ketika masuk di dalam pun, sudah banyak sekali yang berubah dalam setahun terakhir. Jalan-jalan dan gang-gangnya sudah jauh lebih rapi dan bersih. Sekarang sudah lebih banyak kafe (dan orang nongkrong) di sekeliling kawasan ini.
Patung-patung “seni” yang dulu berserakan di gang-gang memang masih ada, tapi sekarang lebih tertata rapi di tempat-tempat yang seolah sudah diatur.
Galeri-galerinya juga sudah beda. Kalau tahun lalu masih sederhana “tersembunyi” di balik tembok-tembok pabrik yang usang, sekarang sudah menjadi galeri-galeri serius dengan arsitektur dan dekorasi modern.
Semua masih nyentrik, tapi tidak lagi “nyeni serius” seperti tahun lalu. Terus terang, saya bukan seniman. Saya bukan penikmat seni, apalagi pengamat seni. Tapi saya tahu, ini sudah ke arah “trendy,” bukan “nyeni.”
Misalnya sebuah coffee shop di kompleks ini. Setelah beli kopi, teh, atau camilan di sebuah jendela besar, kita lantas masuk sebuah kurungan burung raksasa yang terletak di depannya. Di dalam kurungan itu sudah ada beberapa meja dan tempat duduk yang tertata. Jadi kita menikmati kopi di dalam kurungan burung.
Di atas kurungan itu tergantung sejumlah “bus.” Semula saya pikir itu bus-bus warna-warni biasa dengan banyak roda. Saya baru sadar setelah “nge-zoom” pakai kamera. Ternyata itu semua replika gerbang besar Forbidden City, lengkap dengan foto Mao di tengahnya. Bedanya, gerbang-gerbang itu sekarang punya banyak roda, menggelantung dari atas kurungan burung, di atas tempat orang minum kopi.
Sekali lagi, saya bukan orang seni, dan saya tidak akan sok tahu soal seni. Jadi entah itu apa maksudnya. Yang pasti, bagi saya itu trendy juga.
Kemudian saya mengajak keluarga dan teman ke 798 Space, galeri utama Factory 798 dulu. Bangunan besar bergaya Jerman Timur itu, hingga tahun lalu, masih berbentuk bangunan mangkrak. Bagian luarnya kusam, halamannya benar-benar seperti pabrik yang telah lama tidak dipakai.
Sekarang? Alangkah bedanya. Halaman depan sudah di-paving rapi. Tersebar beberapa tenda dan tempat duduk untuk minum dan bersantai. Lorong masuk 798 Space, yang dulu seperti lorong pabrik lama, sekarang sudah disulap menjadi lorong galeri gaya barat. Kaca di sana-sini, dengan penerangan mumpuni. Galeri-galeri yang mengisi ruang-ruang kosong di dalamnya juga sudah sangat modern dan “barat.”
Galeri utama 798 Space sendiri masih kurang lebih sama dengan tahun lalu. Tapi terkesan jauh lebih rapi dan kinclong.
Perubahan lain: Sekarang ada pasar dadakan di dalam kompleks Art Zone 798. Ada sudut yang diberikan kepada para pedagang kaki lima untuk menggelar alas, jualan baju-baju atau barang-barang lain.
Kemudian, di salah satu sudut lain, ada proyek pembangunan bangunan besar ala mal. Setelah saya lihat salah satu plangnya, ternyata di situ akan dibangun sebuah “mal seni modern.”
Tahun lalu, ketika ke kompleks ini, saya diberitahu kalau saya mungkin sudah terlambat untuk menikmati “keaslian” dan semangat dari Factory 798. Tempat ini sudah menjadi begitu trendy, sehingga harga sewa terus melangit dan menyingkirkan para seniman-seniman “murni” yang dulu memberi kehidupan di dalam kompleks pabrik mangkrak ini.
Tapi setelah melihat suasana sekarang, saya tidak merasa terlalu terlambat. Yang terlambat adalah keluarga dan teman yang baru ikut saya datang tahun ini. Dan orang-orang penasaran lain yang baru datang sekarang ini.
Terus terang, saya memang kecewa tempat ini menjadi “kafe banget” dan “turis banget.” Mungkin ini dampak dari Olimpiade Beijing lalu, yang membuat pemerintah ingin membuat semua sudut Beijing nyaman untuk pengunjung. Di sisi lain, perubahan pada Art Zone 798 ini membuat saya makin kagum pada Tiongkok.
Di negara ini, semuanya bisa berubah instan. (*)